Rabu, 04 April 2012

Aceh Barat Daya dan Sawah

Dulu, sewaktu aku baru tiba di Aceh Barat Daya, aku pernah diajak ke beberapa kantor kecamatan. Dan sepanjang perjalanan yang kulihat adalah: SAWAH! Yup, selain terkenal sebagai pusat perdagangan di daerah barat-selatan Aceh, kabupaten ini memang bisa dibilang identik dengan sawah. Sangat mudah menemukan sawah di sini. Beras juga merupakan salah satu komoditas utama di Aceh Barat Daya. Sampai-sampai kabupaten ini dikenal dengan sebutan Nanggroe Breuh Sigupai yang artinya "negeri beras segenggam". Sebenarnya aku merasa agak janggal karena yang cuma disebut "segenggam". Kenapa tidak sekalian "segudang"? Toh, dengan melihat banyaknya sawah yang ditanami padi, masa berasnya cuma segenggam? Mungkin memang segenggam sudah dianggap banyak, ya...

Berikut ini adalah foto-foto sawah yang kudapatkan. Sebenarnya fotonya banyak, tapi karena sama-sama sawah, ya tak perlu semuanya dipasang. Dan gambarnya tidak terlalu keren sebagaimana aslinya. Entah kenapa. Padahal, bila memotret pantai bisa kelihatan bagus, tapi bila memotret sawah, kok, tidak terasa "uwow"nya padahal saat aku memandang hamparan padi yang kehijauan dengan latar belakang pegunungan rasanya sangat takjub.
Sawah di seberang SPBU Blangpidie, Maret 2012

Sawah di seberang kompleks perkantoran Aceh Barat Daya (seberang kantor kami), Maret 2012

Sawah di Kecamatan Lembah Sabil, Aceh Barat Daya, 2011
 
Sawah di Kecamatan Susoh, Aceh Barat Daya, Maret 2012

Sawah di Desa Pulau Kayu, Kecamatan Susoh, Aceh Barat Daya, Maret 2012

Dengan banyaknya sawah di kabupaten ini, wajar, kan, bila mendapat julukan Nanggroe Breuh Sigupai?

*diedit pada 10 Oktober 2013*

Berdasarkan tambahan informasi dari beberapa kawan, ternyata Breuh Sigupai (beras sigupai) merupakan nama beras dari Aceh Barat Daya. Namun, sekarang sudah jarang yang menanam (atau malah mungkin tidak ada). Mungkin itu sebabnya beberapa penduduk lokal justru tidak tahu tentang beras sigupai ini. Katanya, sih, rasanya lebih enak dibanding beras biasa. Tapi, masa tanamnya jauh lebih lama dibanding beras yang sekarang ditanam para petani.

ARTIKEL TERKAIT



21 komentar:

  1. Mbak, dulu daerah sini kena Tsunami nggak?
    Sawah memang sangat indah, bentangan luasnya membuat hati ini terasa damai, soalnya rumahku juga masih banyak banget sawah :)
    Bagus ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah dulu cuma kena tsunami sedikit di bagian pantai. Kerusakannya gak separah Meulaboh, itu kata teman saya, karena saya ke sininya juga jauh setelah tsunami.

      Enak, ya, masih banyak sawah, semriwing biasanya.

      Hapus
  2. hamparan sawah yang sangat luas cuma segenggam ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, iya cuma dibilang segenggam.

      Hapus
  3. Memang sejuk dan menyenangkan tinggal di belantara persawahan. Rumah saya juga dikelilingi sawah, Mbak. Bedanya klo di tempat saya tanamannya berupa rumput gajah (org sini neybutnya Kolonjono), tebu, jagung, sama pohon sengon.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, sengon ditanam di sawah juga?

      Hapus
  4. Hamparan padi yang hijau menguning,Semoga petani di sana selalu diberikan hasil panen yang melimpah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hasil panen yang melimpah dan tentunya berkah, Aamiiin

      Hapus
  5. Suka warna langitnya! Menyejukkan! Tonalnya bagus, ada masalah ama delevasi horizon ya, mbak? Pke kamera D40 kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak ngertiii! Mbok pake bahasa manusia awam, jangan bahasa fotografi tingkat tinggi..

      Mungkin maksudmu angle-nya gak pas, nanggung antara miring ato tegak. Soalnya susah, ada objek yang gak pengen ditampilin jadi terpaksa posisi gambarnya gitu. Plus ambilnya rata2 dari atas motor, jadi kurang bisa ngepasin angle.
      Kameraku Panasonic Lumix yang 14MP. Gak tau aku apa itu D40.

      Hapus
  6. Ooo... Nah itu mudeng! Ntar juga lama2 ngeh. Tp emang kalo ngambil angle dr benda bergerak agak susah juga.
    14 MP aja bisa nice shot kayak gini! Sip, dah!

    Maap, ane bukannya sok ngistilah mbak Mil. Cuma kebiasaan di grup aja. Gk bisa tinggal diem kalo liat photo nganggur! Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ntu mah tebak2 buah manggis, ternyata daku beneran manis *eh*
      Kok gugling gak nemu depinisi istilah itu yak?
      Bukan motor bergerak mamen. Tapi motor berenti. Ya tapi emang posisinya kurang pas juga sih..

      Hapus
  7. semoga tetap bertahan sebagai lumbung padi yah, jangan sampai fungsi lahan berubah jadi mall dan perkantoran

    nanti rakyat aceh dan Indonesia makan apa kalau ga ada sawah lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, kalau kondisi mendesak untuk meluaskan wilayah pemukiman dengan mengambil daerah persawahan, ya mau gimana lagi..

      Hapus
  8. mba... dirimu di Abdya ya? kapan main ke Banda Aceh nih? :)
    btw aku baru tau lho kalo Abdya punya slogan sebagai Nanggroe Breuh sigupai.... thanks for share... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Alloh pekan depan ke Banda. Kopdar yuk!

      Mungkin yang lebih dikenal motto Abdya: Sapeue Kheun Sahou Langkah (ntah bener ntah salah tulisannya)

      Hapus
  9. eh iya, ijin follow ya mba... thanks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, kalo follow mesti ijin ya? Padahal saya hobi follow diem2 :D

      Hapus
  10. Salam kenal dan salam persaudaraan. Numpang lewat, apa kabarnya? Dah musim panen padi? Semoga hasil panennya petani bagus dan bisa membahagiakan para petaninya. Kalau ada waktu senggang silahkan klik balik: OBYEKTIF.COM saya tunggu ya, trims.

    Salam kompak:
    Obyektif Cyber Magazine
    (obyektif.com)

    BalasHapus
  11. Salam . .Sekilas info.
    Breuh Sigupai, bukan sekedar julukan. Breuh sigupai merupakan padi yang tingginya mencapai 1,5 Meter s/d 2 Meter. Dengan wangi menambah kelezatan nasinya. Dan sayangnya saya juga belum pernah merasakan kenikmatan breuh sigupai, karena breuh sigupai pupus ditelan zaman. Di ganti dengan padi yang panennya bisa mencapai 3 x panen pertahun. Sedangkan breuh sigupai cuma 1 x panen pertahun. Insya Allah Aceh Barat Daya kembali menggalakkan tanam serentak untuk menghasilkan benih padi sigupai. .

    Wassalam
    Aneuk ABDYA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, saya juga dua minggu lalu baru diberi tahu kawan saya soal beras sigupai.

      Hapus

Silakan meninggalkan jejak berupa komentar sebagai tanda bahwa teman-teman sudah membaca tulisan ini.. Tapi, tolong jangan menggunakan identitas Anonim (Anonymous), ya.. Dan juga, tolong jangan nge-SPAM!!!