Jumat, 27 April 2012

Kamus Brebes (G)

Berhubung blog multiply-ku sudah lama tidak terurus, lebih baik isinya yang penting kupindah di sini saja. Berikut adalah kamus Bahasa Brebes yang sudah kususun dan sudah pernah ku-post di blog tersebut pada 15 Maret 2009.

Warning: Tidak semua kosa kata di bawah ini lazim dan sopan digunakan dalam percakapan.
Gabag = campak
Gablèg = memukul dengan keras (biasanya di punggung)
Gablèg = punya
     → ora gablèg duit = tidak punya (banyak) uang
Gabug = kosong, tidak ada isinya (untuk butir padi, telur kutu); tidak berguna (untuk hari)
Gamben = dengan
     → digambenna karo = dipasangkan dengan
Gamblok = tempel → nggamblok = menempel
Gandhul = pepaya
Ganing = Daning = kenapa; seperti kata "kok" dalam Bahasa Indonesia atau seperti kata "geuning" dalam Bahasa Sunda
Gangsut = pingsut = bersuit
Gantar = batang bambu panjang yang biasanya digunakan untuk menjangkau sesuatu
Ganyam → ngganyami = memarahi
     → diganyami = dimarahi
Gaok = burung gagak
Gari = kari = tinggal → gari siji = kari siji = tinggal satu
Garu = sisir
Gasak = ejek (lebih bersifat canda)
Gasik = awal, lebih cepat
Gathol = pegang → gatholan = berpegangan pada sesuatu
Gau = pujian untuk anak yang baik, rajin, patuh
Gayap = antusias (ketika ditawari sesuatu)
Ge = Gen = kata seru yang artinya hampir mirip dengan 'dong' atau 'nih' dalam Bahasa Betawi dan kata 'to' dalam Bahasa Jawa
Gèbris = hardik, bentak → nggèbris = membentak
Gècèk = menumbuk
Gèdhig = memukul dari arah atas, biasanya dengan batu (terhadap benda)
Gèjos = misro, makanan (kue) yang terbuat dari parutan singkong yang dibentuk bulatan pipih dan di dalamnya berisi gula merah
Gèjug = menghentakkan kaki ke tanah atau lantai
Gèlis = cepat
Gèmagus = sok ganteng
Gèmbes = kempes (ban)
Gèmbes = tempat air minum; jerigen
Gèmbili = sejenis umbi-umbian yang bisa dimakan
Gèmblèp = tembem
Gèmblong = sejenis kue berbahan dasar ketan
Gèmboran = berteriak-teriak, bicara dengan suara keras
Gèmbus = makanan dari ampas tempe/tahu
Gèmèrah = Gèmbèrah = ribut, berisik
Gèmi = irit
Gèmuk = minyak pelumas (pada sepeda atau mesin)
Gen = kata seru yang artinya hampir mirip dengan 'dong' atau 'nih' dalam Bahasa Betawi dan kata 'to' dalam Bahasa Jawa
     Aja kaya kue gen! = Ojo ngono to! (Jawa) = Jangan gitu dong! (Betawi)
Gènah = jelas; memang
Gènau = Gènaunan = belajar
Gendhel = kusut, sulit untuk disisir (untuk rambut)
Gèndhil = genit, centil
Gèndher = kerupuk yang terbuat dari nasi yang dihaluskan dan dicampur ragi yang disebut ’blèng’
Gene = milik
     → Gene sapa? = Punya siapa?
Gered = seret
Gèring = kurus
Gèrong = cekung
Gesek = ikan asin
Gigir = punggung
Gila = (seperti) takut
Gili = jalan; jalan raya
Gleleng = rebah → glelengan = rebahan
Glothak  → glothakan = suara berisik karena menyenggol atau menjatuhkan barang
Glothak = bumbu/sambal yang terbuat dari gembus putih, tulang, cabai, dan lain-lain
Glogakan = muntah-muntah
Glopot = klopot = kotor, berlumuran sesuatu
Glugu = batang pohon kelapa
Gobang = golok
Gogok = kendi tempat air minum
Goroh = bohong
Goropenan = pura-pura
Gothang = berkurang jumlahnya
Gowokan = berteriak-teriak, bicara dengan suara keras
Grabah = barang pecah belah (piring, mangkok, gelas, dsb)
Grapyak = ramah, supel
Grawak = cakar → nggrawak = mencakar
Gribig = dinding dari anyaman bambu
Gripis = tipis, sudah menipis
Gubèd = ikat; balut
Gubud = Ubud = terakhir
Gudu = Dudu = bukan
Gugu = percaya → ora nggugu = tidak percaya
Gumun = heran
Guris = mencari sisa (makanan)
Gurung = Durung = belum
Gusah = mengusir (hewan)

ARTIKEL TERKAIT



38 komentar:

  1. Matur nuwun ndah, wis komplit kie hahahha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Durung komplit. Nembe kamus A nganti G, liyane durung.

      Hapus
  2. dih ganing akeh sing inyong ora ngerti sih ya, madan sejen, ya wis lah matur kesuwun kamuse hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sejen, ya? Emange wong endi?

      Hapus
    2. Lah, mau jare sejen, saiki pada bae. Priben sih rika?

      Hapus
  3. Ahahah, unik juga yah. Indonesia emang kaya. Kaya dengan berbagai bahasa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup. Bener2 beragam bahasa di Indonesia mah.

      Hapus
  4. Ya wis, sing komen dho reuni baelah! Bhahaha, ngapak kamuniti'. Aku melu, mbagg! Huhuhu

    BalasHapus
  5. hahahay, akhirnya nemu referensi untuk sedikit memahami bahasa jawa, makasih mba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi ini Jawa ngapak lho ya.. Beda sama Jawa dialek Solo atau Jogja.

      Hapus
    2. wah kl jawa solo atau jogja, bingung banget tuh mba, halus banget ya? :D

      Hapus
    3. Kalo Solo biasanya halus. Tapi tergantung orang yang ngomong, sih.

      Hapus
  6. wow semuanya dari awalan huruf G

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, iya, lah. Ini kan edisi huruf G :p

      Hapus
  7. Di desa ana juga ada dua kata yang sering di pakai, dan mempunyai arti yang sama yaitu: Gobang dengan gantar.

    Tapi biasanya kalau "Gobang" suka diucapkan oleh orang2 tua. kalau lebih familiarnya sih "bedog"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, di Bahasa Sunda juga ada dua kata itu, ya?

      Hapus
  8. wahhh, asyik nih belajar bahasa...

    thanks udah share,, hehe

    BalasHapus
  9. aku ga ngerti ngunu kuwi boso opo.wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, gue orang batak belajar bahasa brebes nih jadinya
      hehehe
      makash share nya :P

      Hapus
    2. @ Cerita Tentang Dunia: Lha, itu bisa Bahasa Jawa. Kan, nggak jauh beda.

      @ EY Surbakti: Kali lain dirimu yang posting tentang Bahasa Batak, ya!

      Hapus
  10. Gantar dan genah tuh sama dengan bahasa Jawa. Kalau gableg di bahasa Jawa artinya 'punya'. Seringan dipadukan dalam kalimat negatif = ora gableg= tidak punya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, emang ada, tuh, kata 'gableg' yang artinya 'punya'. Ibu saya sering pake kosakata itu. Saya tambahin, ah! Makasih masukannya.

      Hapus
  11. hmmm...
    sama dengan ngapak..
    aq punya temen dari brebes dan dia ngapak...
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, mirip dengan ngapak. Tapi, ngapak juga beda-beda. Ada yang dialek Tegalan (Tegal, Brebes, Slawi, dan sekitarnya), dialek Banyumasan (Purwokerto dan sekitarnya), ada juga dialek Cirebonan.

      Hapus
  12. wah bener bener tipe G, ane taunya yang gandul. lainya? ehmmm. seperinya asing. hehe. tapi ga papa, mirip bahasa jawa lah. soalnya dulu pernah di pwt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Owh, pernah di Purwokerto, toh? Agak beda kalo Purwokerto sama Pantura.

      Hapus
  13. hahha. sedikit asing. tapi ya menarik juga nie...

    BalasHapus
  14. Lha kyi, ana kamus basa brebes... mathuk banget ra.... , bisa blajar banyumasan

    BalasHapus
  15. @ Promo Member Alfamart & Harun Ar: hehehe :)

    BalasHapus
  16. eh bahasa brebes bukannya sama kayak bahasa jawa umumnya yah mbak? sorry

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada kosa kata yang sama, ada yang beda. Yang jelas beda adalah dialek dan pelafalannya.

      Hapus
  17. kok beda banget sama bahasa indonesia yah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahasa Indonesia, kan, lebih mirip Bahasa Melayu. Dan Bahasa Melayu nggak mirip Bahasa Jawa (termasuk ngapak).

      Hapus

Silakan meninggalkan jejak berupa komentar sebagai tanda bahwa teman-teman sudah membaca tulisan ini.. Tapi, tolong jangan menggunakan identitas Anonim (Anonymous), ya.. Dan juga, tolong jangan nge-SPAM!!!