Rabu, 25 April 2012

Para SPAMMER Sungguh TERLALU!!!

Bagi seorang blogger yang tidak populer, ketika melihat posting-annya mendapat banyak komentar tentulah sangat menyenangkan. Itu juga yang kurasakan belakangan ini. Tapi, sayangnya, kegembiraan yang kurasakan rusak gara-gara ulah SPAMMER yang tidak berperikebloggeran. Mereka dengan semena-mena mengomentari tulisanku dengan komentar yang tidak nyambung, bukan cuma satu tapi belasan. Awalnya cuma dua ekor SPAMMER yang "nyampah" di blog-ku. Jadi, aku masih belum "kebakaran jenggot". Lagipula aku juga tidak punya jenggot. Tapi, kemarin, ada buaaanyaaak SPAMMER yang berkomentar di tulisanku yang berjudul (Bukan) Tugu Tengku Peukan dengan komentar-komentar yang benar-benar OOT (out of topic) yang membuatku senewen. Kalimat-kalimat komentarnya senada, cuma menyebutkan bahwa artikel yang di-post itu menarik dan bermanfaat. Dalam komentar SPAM itu juga menyebutkan bahwa tips yang diberikan sangat bermanfaat. Padahal, dalam posting-anku sama sekali TIDAK ADA TIPS. Nah, ketahuan, kan, kalau itu SPAM. Selain komentarnya yang "standar" dan OOT, para SPAMMER ini juga kadang menggunakan nama yang lumayan mengganggu seperti Obat Kuat dan Gagah Perkasa. Please, deeeh! Aku tidak butuh obat kuat. Yang aku butuhkan adalah makanan bergizi, halal, dan GRATIS. Entah itu orang atau mesin yang melakukannya. Ini dia printscreen SPAM yang "nyampah" di blog tercinta ini.


Komentar-komentar tersebut langsung KUHAPUS tanpa mengunjungi link-nya. Awalnya aku ingin memasukkan komentar tersebut ke SPAM, tapi berhubung waktu itu cuma bisa buka lewat ponsel dan tidak bisa membuka Dashboard lewat ponsel, jadi langsung kuhapus saja.

Sebenarnya, kalau ingin berkomentar agar bisa meninggalkan backlink dan mendapatkan kunjungan balik, menurutku tidak terlalu masalah. Toh, aku juga sering sengaja berkunjung ke blog orang dengan harapan orang tersebut akan berkunjung balik ke blog-ku. Tapi, aku berusaha memberi komentar yang nyambung dengan tulisan yang kukomentari, meskipun nyambungnya cuma sedikit.

Bagi para SPAMMER, kembalilah ke jalan yang benar. Buat apa, sih, backlink banyak? Percuma saja banyak backlink kalau tulisan kalian tidak menarik. Buat apa ada banyak orang yang mengunjungi web kalian tapi kemudian mereka langsung "pergi" karena merasa sudah "tersesat" ke blog kalian? Kalau tulisan kalian menarik dan bermanfaat, tanpa nge-SPAM pun kalian akan mendapat banyak pengunjung. *kira-kira para SPAMMER baca tulisanku ini tidak, ya?*

Dan karena ulah para SPAMMER, aku jadi terpaksa melakukan hal yang sebenarnya tidak kusukai. Aku tidak terlalu suka bila berkomentar di blog seseorang lalu ada moderasi apalagi bila ada verifikasi. Tapi, berhubung ada banyak serangan SPAM beberapa hari ini, terpaksa komentar di blog ini kumoderasi. Semoga teman-teman blogger masih ada yang mau berkomentar di blog-ku.

ARTIKEL TERKAIT



28 komentar:

  1. hadeh... bener sekali mbak, pingin gue jitak tu orang-orang seperti itu..
    \(`▽´)/

    BalasHapus
    Balasan
    1. APPAAA? Cuma dijitak? Huh, kalo aku udah kubejek-bejek tu orang :p

      Hapus
    2. wekeke... hajar aja deh mbak :p

      Hapus
    3. Ntar kalo kita ketemu dia, kita hajar bareng2 yah :p

      Hapus
  2. Sama ma tempat gua ndah, sekarang ku moderasi dulu heheheh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih. Terpaksa dimoderasi. Spammer-nya keterlaluan.

      Hapus
  3. wah kemarin saya juga kena tuh, bahnya banget. pengen rasanya ngerjain ke blognya dia. ada mesinya ga ya? atau di bom sms aja ya nomernya. haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Daripada ngerjain, mendingan gak usah diakses web-nya, biar traffic-nya tetep rendah.

      Hapus
  4. kalau sepamer gitu sebenarnya juga pengunjung loh, tapi ya pengujung yang nyebelin. haha. kalo saya si ga ambil pusing, lagsung di blog smuanya dan ke spam. kasian dah dia ud cape cape masukin eh ke spam juga akhirnya, hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang baru-baru ini juga langsung saya masukin SPAM. Mudah2an mereka kapok nyampah di sini.

      Hapus
  5. Siip Mil.. Cuman agak ribet juga ya kalo pake moderasi & verifikasi.. Aku juga agak males komentarin blog orang yang pake ngetikin tulisan2 itu.. Kadang ada yg gak kebaca, hehehe... Tapi punyamu tetep tak komentarin deeeeh..^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, Fera masih mau komentar. Tapi punyaku cuma dimoderasi, kok, gak pake verifikasi. Soalnya aku juga sering susah baca captcha nya :p

      Hapus
    2. Aku nggak ngeh komentarku di verifikasi.. Soale perasaan aku gak pernah nyetting kayak gitu.. Coba aku setting ulang pake moderasi aja..^_^

      Hapus
    3. Verifikasi itu default, Fer. Jadi kalo belum pernah diutak-atik setting komentarnya, ya otomatis pake verifikasi. CMIIW.

      Hapus
    4. Big ooooooo...begonoh toh... Okelah kalo begitu.. Aku utak-atik sekarang aja.. Kasian kalo ada captchanya yg gak kebaca...^_^

      Hapus
    5. Hu'um. Aku semalam waktu komen di blog-mu beberapa kali nyoba captcha, gak keliatan mulu :D

      Hapus
  6. Nyebai emang spam itu. Apalagi kalau spamnya lolos, nggak masuk ke folder spam.
    Dan meskipun udah dichecklist dijadikan spam. Besok-besoknya tetep bisa lolos lagi mbak T.T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu'um, Na. Kemarin udah sekali kumasukin SPAM, tapi tetep aja pas si SPAMMER beraksi nyampah lagi masih aja lolos. Capek ngapusnya :(

      Hapus
  7. wah, baru tahu aku soal beginian. Trimakasih ya tipsnya, aku senang deh, jadi pengen nyoba....:D. He he...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nuriiiiin! Napa bahasamu ikut2an para SPAMMER ituh???

      Hapus
    2. eh, salah komen ya? haduh, bisa masuk spammer tidak berkepriblogerran neh...

      Hapus
    3. Ckckck.. Nurin dah jago ngocol sekarang :D

      Hapus
  8. aq pernah dpt sekali tuh...
    dia minta kunjungan balik....
    tapi judul blognya itu lhoooo.....
    hadeeuuuhh.....
    18++ deh.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, kalo judulnya gitu mah mending ga usah dikunjungi deh :p

      Hapus
  9. menarik infonya, knjungi website kami.. Bhahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ealah, anak ini malah ikut-ikutan bahasa mereka :p

      Hapus
  10. dapat spammer tukang obat mbak yah :D

    di G+ aku juga ada diskusi tentang spammer, kalaupun mbak berkunjung balik dan berkomentar, besar kemungkinan komentar mbak tak akan diaprove atau dihapus

    *setahu aku semua bank syariah di indonesia riba krn pakai dua akad untuk satu transaksi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, kalau berkunjung balik tapi komentar kita nggak di-approve sama mereka, ngapain mereka 'nebarin' backlink, yak?

      Hapus

Silakan meninggalkan jejak berupa komentar sebagai tanda bahwa teman-teman sudah membaca tulisan ini.. Tapi, tolong jangan menggunakan identitas Anonim (Anonymous), ya.. Dan juga, tolong jangan nge-SPAM!!!