Sabtu, 29 November 2014

Jangan Menyerah

Apa kau merasa hidupmu begitu berat? Sebentar saja, keluarlah dari sarangmu. Keluar dari persembunyianmu. Berjalanlah sejenak, melihat sekelilingmu.

Mungkin kau akan bertemu penjual kembang tahu yang memanggul dagangannya keliling kampung. Dia tidak tahu apakah dagangannya akan laris atau tidak hari ini. Tapi, dia tidak menyerah. Dia tetap berusaha menjemput rezekinya. Memanggul dagangannya yang berat, berjalan di bawah terik matahari.

Mungkin kau akan bertemu bapak tua yang berjualan kue semprong di halte bus. Mungkin ketika hujan kau akan melihatnya kerepotan melindungi dagangannya agar tidak basah. Di usianya yang senja dia masih tetap bekerja.

Mungkin kau akan bertemu penjual tahu aci di terminal yang tak bosan menawarkan dagangannya kepada para penumpang bus. Meskipun kadang jualannya tidak laku sampai malam, mereka masih mencoba berjualan lagi keesokan harinya.

Mungkin kau akan melihat para sopir angkot yang menunggu penumpang. Mereka tidak tahu hasil narik mereka akan cukup untuk membayar setoran atau hanya cukup untuk membayar bensin atau justru harus nombok. Tapi, mereka tetap bekerja.

Saat kau merasa hidupmu berat, ingatlah mereka. Tidak. Aku tidak bermaksud mengecilkan kesulitan yang kauhadapi dibandingkan kesulitan mereka. Semua orang punya masalah masing-masing. Dan bukan hakku mengatakan masalahmu tak seberapa dibanding masalah mereka. Aku tahu, menunjukkan padamu bahwa orang lain juga punya masalah tidak akan membuat masalahmu menjadi lebih ringan. Aku juga tidak akan mengatakan kau jauh beruntung dari mereka dan memaksamu mensyukuri keadaanmu saat ini. Tidak. Aku hanya ingin kau mengingat semangat mereka untuk tetap bertahan hidup. Aku hanya ingin kau percaya bahwa selalu ada harapan. Jangan menyerah.

*self reminder*

Rabu, 19 November 2014

Where the Mountain Meets the Moon

Dahulu kala, tidak ada sungai di muka bumi. Naga Gioklah yang bertugas menjaga awan, menentukan di mana akan hujan dan kapan reda. Hingga suatu hari ia mendengar beberapa penduduk suatu desa berkata, “Aku sudah muak pada hujan. Aku senang karena awan telah pergi dan matahari akhirnya bersinar.” Kalimat itu membuat Naga Giok marah. Ia pun berhenti menurunkan hujan. Kekeringan di mana-mana. Keempat anaknya – Mutiara, Kuning, Panjang, dan Hitam – merasa kasihan pada penduduk bumi. Mereka memutuskan turun ke bumi dan mengubah diri menjadi empat larik sungai. Ketika menyadari perbuatan anaknya Naga Giok menyesali kesombongannya. Karena kesedihannya, ia jatuh dari langit dan menjadi Sungai Giok. Hatinya menjadi Gunung Nirbuah. Tidak ada yang bisa tumbuh dan hidup di gunung itu, kecuali bila Naga Giok sudah bersatu kembali setidaknya dengan salah satu anaknya. Itu adalah kisah yang sering didengarkan Minli dari Ba, ayahnya. Dan saat Minli bertanya bagaimana Gunung Nirbuah bisa menghijau, Ba menjawab, “Itu pertanyaan yang harus kauajukan pada Kakek Rembulan.” Setiap dia mengajukan pertanyaan penting, jawabannya selalu seperti itu.

Rabu, 12 November 2014

Kekuatan yang Diperlukan Saat Naik TransJakarta



TransJakarta – atau lebih dikenal dengan sebutan busway (padahal busway itu jalur untuk kendaraan tersebut, kan?) – sekarang sudah jadi angkutan yang populer di Jakarta. Mungkin bagi orang luar Jakarta naik TransJakarta kelihatannya menyenangkan. Padahal seringkali untuk naik TransJakarta tidak semenyenangkan yang dibayangkan orang yang belum pernah atau jarang naik armada tersebut. Seringkali butuh perjuangan dan butuh kekuatan khusus. Iya, butuh kekuatan khusus. Berikut ini kekuatan yang harus dimiliki oleh penumpang TransJakarta:

Senin, 10 November 2014

The Story Girl



Jika suara mempunyai warna, warna suaranya mirip seperti pelangi. Membuat kata-kata menjadi hidup.
– kata Beverly tentang Gadis Dongeng –


Beverly King – sebut saja Bev – dan Felix King harus meninggalkan Toronto untuk tinggal bersama paman dan bibi mereka di Carlisle, Pulau Prince Edward. Alan King, ayah mereka, harus pergi ke Rio de Janeiro dan tidak bisa membawa mereka bersamanya. Bev dan Felix sangat antusias pergi ke tempat di mana ayah mereka menghabiskan masa kecilnya. Setibanya di sana mereka merasa sudah mengenal tempat itu karena seringnya ayah mereka menceritakan tempat itu. Pohon-pohon willow, kebun keluarga King, sumur dengan atap China, hingga suara kodok di malam hari, mereka merasa sudah mengenalnya bertahun-tahun silam lewat cerita ayah mereka.

Di Carlisle mereka berdua tinggal bersama Paman Alec dan Bibi Janet serta anak-anak mereka: Dan, Felicity, dan Cecily. Ada juga sepupu mereka yang lain yaitu Sara Stanley yang tinggal bersama Bibi Olivia dan Paman Roger. Di sana mereka juga bertemu dengan Peter, anak lelaki yang bekerja untuk Paman Roger. Ada juga Sara Ray, teman Cecily. Tidak butuh waktu lama bagi Bev dan Felix untuk akrab dengan mereka berenam. Banyak kejadian yang mereka alami, yang menyenangkan, menyedihkan, juga menegangkan. Misalnya ketika mereka meminta sumbangan untuk membangun perpustakaan sekolah, ketika mereka berlomba mencatat mimpi mereka, ketika Peter sakit campak dan teman-temannya khawatir dia akan mati, ketika mereka membeli gambar Tuhan, dan ketika mereka ketakutan mendengar kabar akan datangnya hari kiamat.

Sabtu, 01 November 2014

Nonton Lagi!

Hari ini aku menonton film Rurouni Kenshin: The Legend Ends di Blitz Grand Indonesia. Dengan siapa? Sendirian, dooong! Aku berangkat dari Otista dengan bus TransJakarta ke Harmoni. Seperti biasa, bus jurusan PGC-Harmoni kalau sedang ditunggu-tunggu malah tidak muncul-muncul. Begitu muncul, penuh. Aku pun tidak bisa naik. Saking senewennya, aku pun ngomel di Twitter sambil mention Twitter @BLUTransJakarta. Eh, baru saja nge-twit, muncullah bus PGC-Harmoni yang gandeng dan lega, meskipun tetap saja aku tidak dapat tempat duduk. Sepertinya kali lain aku perlu nge-twit untuk summon bus TransJakarta.

Setelah sampai di Harmoni aku lanjut naik bis jurusan Blok M. Sebelumnya aku pernah turun di halte Tosari dan kali ini aku ingin iseng turun di halte Sarinah. Dan ternyata ... jauuuh! Aku harus berjalan kaki jauh untuk ke GI. Tapi ada hikmahnya jalan kaki jauh. Aku jadi bisa melihat orang demonstrasi. Ada yang konvoi yang diikuti beberapa mobil polisi. Seru euy! Maklum, aku termasuk anak baik-baik (pencitraan) yang tidak pernah ikutan demo besar-besaran, jadi penasaran melihat demo.