Rabu, 23 Januari 2013

Curhat Kamera Saku

Tadi pagi aku berburu foto lagi. Objeknya? Masih di halaman rumah. Kali ini yang kujadikan sasaran adalah bonsai beringin yang dua hari lalu daunnya sempat kufoto. Sayangnya, kemarin bonsainya digunduli Abah. Jadi, tinggal ranting-rantingnya dan daun-daun kecil. Susah juga memotret makro dengan kamera saku Panasonic Lumix DMC-S3. Kenapa? Sampai saat ini aku tidak menemukan fitur makro manual di kamera tersebut. Hanya adalah pilihan Intelligent Auto dan Scene Mode. Untuk Scene Mode ini ada sepuluh pilihan scene, misalnya Scenery (untuk memotret landscape), Party (untuk memotret indoor), dan sebagainya. Mode Intelligent Auto dalam kamera ini sebenarnya sudah lumayan oke. Kalau aku memotret pemandangan misalnya, si kamera ini otomatis mengaktifkan Scenery. Kalau memotret benda dalam jarak dekat (tapi tidak terlalu dekat), biasanya (tapi tidak selalu) fitur makro akan langsung aktif. Sayangnya, kadang aku mau fokus ke benda A, tapi kamera malah fokus ke benda B dan membuat benda A justru terlihat kabur (blur). Untuk mengakalinya aku harus menggeser-geser posisi dan mengatur jarak dengan benda. Riweuh! Sebenarnya kamera ini sudah cocok, sih, untuk amatiran sepertiku. Ada Intelligent Auto-nya. Jadi, aku tidak perlu repot mengatur macam-macamnya. Tapi... Kalau mendengar teman-teman menyuruhku mengatur ini itu, misalnya mengaktifkan fitur makro secara manual, mengatur apperture, exposure, dan sebagainya aku jadi senewen. Di mana ngaturnyaaa? Tapi, tidak apalah. Masih mending punya kamera saku daripada tidak punya sama sekali. Semoga kelak aku akan semakin memahami kamera ini sehingga bisa menghasilkan foto yang bagus.

Oh, iya. Ini dia sebagian foto-foto tadi pagi. Masih berburu embun dan sepertinya yang didapat justru sisa hujan semalam.






ARTIKEL TERKAIT



64 komentar:

  1. Weee... punya bakat fotografer kamu ndah :D
    Kapan2 aku di poto yo :p

    BalasHapus
  2. pakek kamera saku aja kayak gini..coba kalo pakek SLR

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo pake SLR malah gak bisa makenya..

      Hapus
    2. aku bisanya pake thr...

      Hapus
    3. Berarti mung setaun sepisan yah..

      Hapus
  3. Lumixku tacskrin, fokusnya bisa diganti tinggal diklik.
    Tapi yo kuwi koyok auto kabeh. Set brightness ajah gak bisa... Kapan yooo tuku kamera meneh~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti Lumix emang buat yang 'males' ngatur2 kali ya..

      Kalo Lumix mu tacskrin, berarti kameramu sing larang banget yo, Na..

      Hapus
    2. Hooh ketoknya T.T
      Udah gitu gak bisa diset berapa sizenya lagi... Satu foto sering 6 mb.
      Kamera saku biasa, ketoke gak larang.
      Beuh, melu melu curhat aku...

      Hapus
    3. nek murah mbok aku dibeliin un...

      *srampang srandal...

      Hapus
    4. @ Untje van Wiebs:
      Foto dari kameraku juga gede2 banget. Tapi, ada pilihan buat ngatur pixel kok, dan kayanya ngefek ke ukuran gambar.

      Hapus
    5. @ Rawins:
      Eman2 sandale nggo nyrampang sampeyan, Kang :p

      Hapus
  4. ngakunya amatir, tapi hasilnya profesional :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diaminin aja deh biar jadi profesional..

      Hapus
  5. kok bisa sih moto gitu? ajarin dong

    BalasHapus
    Balasan
    1. sing moto dudu deknen iku mbak.

      Hapus
    2. @ Lidya Mama Calvin: hehehe, ga tau tekniknya mbak, ini moto berkali2 sampe dapet yg bagus
      @ Budhy: pitenaaah!

      Hapus
  6. wow, bagus sekali. memaksimalkan kamera saku ya :)

    BalasHapus
  7. Cantiknya gambar2 yang milo snap ni. Memang jika untuk menghasilkan gambar sebaik ini, perlu pandai mengendalikan fungsi-fungsi pada kamera tu kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul. Kalau bisa mengoptimalkan fitur2 tersebut, gambar yang dihasilkan pun bagus.

      Hapus
  8. Beeeh keren juga Mbak Mil. Buka usaha jasa foto aja Mbak :D

    BalasHapus
  9. Kerren banget potonya..
    Kalo boleh jujur mah ane kagak ngerti poto2an makro mikro :D

    BalasHapus
  10. embunnya tampak jelas dan keren, Mbak.
    Saya coba memotret embun, tapi ga pernah bagus, hehehe

    BalasHapus
  11. Milo senewen ama akuuuuuuh.... T.T

    Nganu, Milo.... Dikau pernah mencet tombolnya setengah trus ditahan gak sebelum moto?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pernah. Tapi itu mau moto dan kurang kenceng mencetnya :D Emang itu buat ngatur apaan?

      Hapus
  12. Itu buat ngatur fokue. Coba deh ntar pas mau foto, pencet setengah trus tunggu sampe objek yang mau difoto itu fokus. Soalnya aku baca kameramu itu bisa buat moto sampe 5 cm dari objek. Itu berarti macro-nya udah dahsyat. Setara lensa 120 mm kali ya kalo di DSLR. Kamu harusnya bisa ngambil foto titik aer lebih deket dan tajem, tapi belakangnya bisa blur dengan bagus. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Susah, Mbak. Kadang-kadang yang belakangnya kurang ngeblur T_____T

      Kalo saya coba deket banget, yang di dekat lensa malah ngeblur, belakangnya malah jelas. Mesti beberapa kali moto.

      Hapus
  13. Maksudnya, buat ngatur fokus. Pas kamu pencet setengah gitu ntar lensanya maju-mundur nyari fokus. Tungguin ampe fokusnya sesuai keinginan.

    BalasHapus
  14. keren ya,,
    ternyata kamera digital
    bisa kayak kamera slr itu y
    baru tau saya...

    BalasHapus
  15. Balasan
    1. Yah, yang dibilang keren fotonya, bukan akunya :D :D :D

      Hapus
  16. Hasil foto tergantung siapa yang motret sih, Mil. Keren, kok :)
    Btw keren ya embunnya bisa segede-gede itu. Di rumahku nggak bisa segede itu tuh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini mah aslinya kecil, cuma karena motonya deket aja jadi keliatan gede..

      Hapus
  17. Milo, suka sekali saya melihat foto embun begitu, adem :)

    BalasHapus
  18. Salam kenal ya :) kalau dari saya sendiri yang awam tentang dunia fotografi ketika melihat hasil diatas bagus banget tuh.

    BalasHapus
  19. secara ide dan eksekusi baik... hanya masih terlalu gelap untuk foto macronya... IMHO

    BalasHapus
    Balasan
    1. Susah tauuuuuuuuu, ini motonya pagi2 banget, jadinya cahaya mataharinya belum terang.

      Hapus
  20. Apik... koyo wis profesional. Gambar lainnya mana Ndah ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gambar lainnya di memory card kamera :D

      Hapus
  21. potonya ciamik mba walau saya bukan potograper xD

    BalasHapus
  22. wih ... keren euy jepretannya ... hmmm .. lanjutkan deh :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hasilnya keren banget, kayaknya punya bakat buat jadi fotogarfer deh :D

      Hapus
  23. Weeiiisss Siiip banget, ciamik say. Hasil oce punya, tapi sayang saya gak ngerti tuh sama istilah2 diatas *hiks, mewek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga gak ngerti istilah2 fotografi :D

      Hapus
  24. update foto lagi dong... biar blognya update juga :D

    BalasHapus
  25. bener kata mbak octa tuh, Mil.. pas mencet, jangan langsung full pencet, tunggu sampe fokusnya dapet, baru jepret... tapi aku juga sering kebablasan jepret trus blur semua :D

    BalasHapus
  26. owh... ternyata pake lumix s3 @@
    tahun lalu aku beli s1 mbak, kalo malam gambarnya buram -_-
    kalo yg s3 hasilnya gimana @.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo malam emang susah ngambil gambar yang bagus. Buram terus. Apalagi kalau outdoor. Mungkin kalo pake scene Party agak mending cahayanya.

      Hapus
  27. KAlau sdh punya kamera saku maunya beli yg DSLR biar lebih mantep settingnya, padahal dulu waktu beli yang penting punya kamera walaupun pocket :)

    BalasHapus

Silakan meninggalkan jejak berupa komentar sebagai tanda bahwa teman-teman sudah membaca tulisan ini.. Tapi, tolong jangan menggunakan identitas Anonim (Anonymous), ya.. Dan juga, tolong jangan nge-SPAM!!!