Senin, 21 Mei 2012

Pantai Barat (Lagi)

Hari Rabu, 16 Mei 2012 lalu aku menghadiri acara resepsi pernikahan kawan kantor di Samadua, Aceh Selatan. Oooh, jadi kali ini posting tentang pernikahan? Bukaaan! Tentang upacara adat dalam pernikahan? Bukan jugaaa! Kali ini aku cuma mau pamer foto-foto gagal yang diambil dari atas sepeda motor. Wow, naik motor sambil memotret? Yah, bukan aku yang mengendarai, aku cuma MBONCENG!

Sebelum pamer, aku cerita dulu. Pagi itu aku dengan percaya diri memakai seragam kantor karena kata kawanku kami memang disuruh memakai seragam saja. Nah, berhubung seragamku itu tidak ada yang memakai celana panjang alias rok semua, aku pun memakai rok. Di kantor orang-orang langsung berkata lebih kurang begini, "Naik motor ke Samadua pake rok? Nggak capek?" Aku pun belum terlalu ngeh. Aku masih berpikiran bahwa Samadua itu dekat dengan Labuhan Haji, jadi jaraknya paling cuma 25 sampai 30 km dan medannya cukup 'damai'. Setelah dipikir-pikir (aku baru memikirkannya ketika sudah naik motor dengan membonceng gaya perempuan, tahu, kaaan?) aku baru sadar kalau Samadua itu dekat dengan Tapaktuan. Nah, kalau tidak salah jarak Tapaktuan-Blangpidie sendiri sekitar 90 km (kata kawanku, sih, jaraknya segitu). Jadi, jaraknya agak-agak mendekati itu, lah. Pastinya aku tidak tau, yang pasti jauh lebih dari perkiraan awal yaitu 25-30 km. Dan medannya? Uwow! Naik turun gunung, berkelok-kelok, pokoknya cocok bagi para rider yang menggemari trek menantang. Tapi, trek yang uwow ini cukup terobati dengan adanya pemandangan yang uwow juga. Selain beberapa kali melintasi gunung yang sejuk, kami juga melintasi pantai yang eksotis. Yeah, pantai barat Aceh ini memang seksi. Pokoknya Subhanalloh indahnya. Tidak percaya? Ini buktinya: 

Kalau tidak salah ini di sekitar Kecamatan Sawang.

Ini di Kecamatan Samadua.

Kalau tidak salah ini di Tapaktuan. Cantik, kaaaaan? Alhamdulillah ada kesempatan berhenti jadi bisa memotret dengan posisi 'pas'.

Ini juga kalau tidak salah di Tapaktuan. Sebenarnya ini kurang bagus, tapi tetap ingin kupamerkan.
Dari tadi 'kalau tidak salah' melulu. Yah, maklum. Aku tidak terlalu hafal daerahnya. Nah, sewaktu di Samadua (sewaktu istirahat), aku sedikit kumat. Aku terobsesi memotret ombak. Dan hasilnya? Tidak ada yang keren. Padahal aku ingin memotret ombak seperti yang di film-film Sinterklas, hehehe... Sayangnya ombaknya tidak terlalu besar. Aku sampai memotret berkali-kali. Mungkin ada dua puluh kali. Ini dia di antaranya:








Bagaimana? Masih, belum terlalu keren, ya, ombaknya? Tak apalah.

Nah, cerita berlanjut. Dari Samadua kami berlanjut ke Panjupian (beberapa kilometer dari pusat kota Tapaktuan). Hmm, jadi, perjalanan kami makin jauh. Dan pulangnyaaa... PEGEL MAMEEEEEN! Bayangkan saja! Dengan posisi duduk perempuan, naik motor melewati trek yang berkelok-kelok, dengan lama perjalanan sekitar dua jam, rasanyaaa... rasanyaaa... rasanyaaa... TAK TERLUKISKAN. Pokoknya pegal tak hilang sampai besok paginya. Untung libur...

ARTIKEL TERKAIT



38 komentar:

  1. wah... serunya... ajak-ajak dunk >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku malah terpukau potret an ombaknya >.<. tapi semuanya bagus sih.. buat hati tentrem hadeh..
      kapan2 deh maen kesana, ada 2 temen kampusku dari "padang panjang", ya kalau mereka ngajak nginep :P siapa tau bisa maen kesana.

      Hapus
    2. Eh, Padang Panjang desa di Aceh Barat Daya bukan?

      Hapus
    3. iya, jauh ya dari blangpidie :P

      Hapus
    4. Mana ada, sih, yang jauh di ABDYA ini? Itu masih dekat, kok, dari Blangpidie.

      Hapus
    5. @.@ belum tau, tapi kalau alamatnya
      Jl. Abdul Hamid Hakim no. 30 Padang Panjang Provinsi Sumatera Barat

      ok da, liat-liat peta *moga aja kesampaian isa jalan-jalan.

      Hapus
    6. Dodooooooool!!! Itu Sumatera Barat, jauuuuuh dari Aceh!!! Ampun, dah, ni anak.

      Hapus
  2. walau gagal, fotonya indah beneeer! keren banget deh pantai Aceh. Aku pernah perjalanan via darat tuh, mulai dari Medan, Aceh Selatan sampai ke Banda Aceh. The view is so beautiful! :)

    btw, percaya deh kalo dirimu pegeeel banget oleh perjalanan itu... hehe. Tapi hari ini ngantor kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, Medan-Banda Aceh via pantai barat bisa sehari semalam kalau naik L300. Salut Kakak sanggup lewat jalur itu. Pemandangannya memang bener2 cantik kalo lewat pantai barat.

      Hari ini ngantor, lah. Kan pegelnya cuma sampe besoknya aja.

      Hapus
  3. bagus loh pantainya... seru juga yah perjalanan naik motor melewati gunung dan lembah.. terakhir lewatin pantai... mantep...

    tapi posisi duduk cewe... hm.. gak kebayang pegelnya... hahahaha... btw ceritain juga donk acara nikahan temennya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru, dooong! Trek-nya mantep!

      Acara nikahannya biasa karena waktu itu mempelai wanita belum diantar ke situ, jadi belum ada acara adatnya.
      Tadinya mau moto pelaminannya, tapi malu :D

      Hapus
  4. wah..naik motor aja segitu indahnya, apalagi sambil diam yah hehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo sambil diam mah bisa buaaanyaaak potonya :p

      Hapus
  5. Bagus pantainya, suka deh sama pantai yang ijo ijo ngunuuu...
    Mau liburannnn~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini sini sini... Liburan ke sini :p

      Hapus
  6. waaah indah banget pemandangan nya...

    BalasHapus
  7. Kyaaaaa bagus bangeeeet. Makin pengen ke Aceh huhuhu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aseeek! Jadi banyak yang pengen ke Aceh :p

      Hapus
  8. percaya deh pueeegel bgt... aku jg pernah ngerasain..^_^
    Btw, upload foto biar ada stempelnya Millati Indah Collection ato http://blablabla.blogspot.com gmn sih Mil?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo pas upload biar muncul gitu mah aku ga tau. Aku nambahin tulisan tu sebelum di-upload, Fer.

      Hapus
    2. Ooooh...begonoh toh... Kirain bisa disetting, hehehe...
      Pantainya bagus banget kok Mil... Kayak lukisan hasil jepretannya..^_^

      Hapus
    3. Aslinya lebih cantik, lho, Fer :p

      Hapus
  9. motret sambil boncengan motor ternyata bisa menghasilkan foto yang menakjubkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu mesti beberapa kali motonya biar dapet yang bagus. Yang jelek mah banyak, tapi gak dipamerin :p

      Hapus
  10. Masya Allah, indah sekali deskripsi kata-kata dan foto sudah mengajak angan melayang ke sana.. Woow

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ati-ati, Mas, ntar angannya gak balik lagi, lho :p

      Hapus
  11. Ya Allah, cantik sekali millati... seperti tak tersentuh dengan tangan manusia <3 love it

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu'um, cantik. Kata temen saya "kayak lautnya lebih tinggi dari kita" karena liat laut di horison berbatasan sama langit.

      Hapus
  12. ajak ke sana dong millati :D suka deh
    MasyaAllah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuuuk, mari mari mari ke sini :)

      Hapus
  13. subhanallah, cantik banget pantainya..

    BalasHapus
  14. wow, kalo menurut saya itu sudah keren banget.... bening gambarnya.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang dipilih emang yang bening :p

      Hapus
  15. fotomu ya bagus-bagus kok, mil... semua orang punya kelebihan dan kekurangan. aku malah geblek kalo moto landscape gini. nggak tahu fokusnya apa...lagian di sini juga nggak ada landscape yang bagus2 kek tempatmu ini #alasan3

    BalasHapus
    Balasan
    1. foto jepretanku malah lebih 'bening' kalo foto landscape. apa sesuai kepribadianku ya? susah fokus ke satu hal, jadi semua di'capture' :D

      Hapus

Silakan meninggalkan jejak berupa komentar sebagai tanda bahwa teman-teman sudah membaca tulisan ini.. Tapi, tolong jangan menggunakan identitas Anonim (Anonymous), ya.. Dan juga, tolong jangan nge-SPAM!!!