Kamis, 17 Mei 2012

Menyontek?

Pernah menyontek? Dulu, sewaktu SD seingatku aku tidak pernah menyontek. Tapi, sejak kelas 2 SMP (kalau tidak salah) aku mulai menyontek. Waktu itu masih sebatas menyontek pada teman dan memberikan sontekan. Setelah naik kelas 3, teman-temanku semakin gencar menyontek dan aku sedikit terpengaruh. Mereka menyontek dari LKS pada saat ulangan Pelajaran Agama. Ulangan Agama, Sodara-sodara!!! Parahnya, LKS itu ditaruh di atas meja sewaktu ulangan dan guru kami tidak menegur. Entah guru kami itu tidak melihat atau memang sengaja ‘mengharapkan’ kesadaran kami. Aku melihat salah satu temanku yang terkenal alim pun menyontek. Dengan logika bodohku aku pun menyimpulkan “Ah, dia aja yang alim nyontek, berarti kalau aku nyontek nggak papa”. Sejak saat itu pun aku ikut-ikutan menyontek dari LKS ketika ulangan Agama. Tapi, saat EBTANAS aku memutuskan tidak menyontek. Alasannya? Aku lupa. Sepertinya aku ingin hasil EBTANAS itu murni hasil belajarku (padahal tidak murni hasil belajar juga karena sebagian besar dibantu do’a).

Setelah SMA aku pun (entah kenapa) bercerita pada kakakku bahwa aku memberi sontekan pada kawanku. Kata kakakku tidak boleh. Aku pun membela diri dengan mengatakan bahwa aku tidak menyontek melainkan cuma memberi contekan. Kakakku mengatakan bahwa kedua hal itu sama saja. Dan dia langsung mengeluarkan dalil yang kira-kira bunyinya begini, “Jangan tolong-menolong dalam hal keburukan.” Jleb! Jadi, dosa, ya? Sejak itu aku insyaf, tidak berani menyontek ketika ulangan atau ujian, entah menyontek dari kawan atau dari buku. Tapi tetap menyontek ketika mengerjakan PR atau tugas, hehehe... Dulu, guru Fisika-ku (nama dirahasiakan) memberi aturan bahwa kami boleh menyontek ketika mengerjakan tugas tapi tidak boleh menyontek ketika ulangan atau tes. Padahal cuma satu guru yang memberikan aturan tersebut, tapi aturan itu kuterapkan pada semua mata pelajaran. Hmm, salah tidak, yaaa??? Dulu menurutku boleh-boleh saja menyontek sewaktu mengerjakan PR, dengan catatan guru tersebut tidak memberikan larangan untuk menyontek. Mengerjakan PR adalah proses belajar. Dan kalau kita menyontek dengan cara yang benar, yaitu sambil mempelajari soal dan jawabannya, itu sama saja dengan belajar. Tapi, setelah kuliah, aku diajar oleh dosen yang tidak membedakan antara menyontek sewaktu mengerjakan tugas dan menyontek ketika ujian. Waktu itu dosenku menanyakan siapa di antara kami sekelas yang tidak pernah menyontek (ketika ujian, mengerjakan PR, atau apapun). Dan yang mengacungkan jari cuma satu orang. Dosenku ini pun kelihatan sangat kecewa. Lalu kami pun dinasihati tapi aku lupa apa nasihatnya. Sungguh terlalu! Hehehe... Maaf, Pak! Yang penting aku menangkap inti nasihatnya bahwa menyontek itu tidak baik.

Kalau dipikir-pikir, memang paling baik bila tidak menyontek, baik dalam ujian ataupun mengerjakan tugas. Kalau mengerjakan tugas sendiri, kita bisa lebih ‘nyantol’ karena kita belajar melalui proses ‘pencarian’ jawaban. Kita memikirkan beberapa alternatif jawaban dan memilih jawaban yang paling tepat. Apalagi kalau soal Matematika. Dengan mengerjakan PR sendiri, kita makin banyak berlatih macam-macam model soal dan jelas lebih ‘nyantol’. Sedangkan kalau menyontek, apalagi kalau menggunakan metode 'nyontek kebo' yaitu cuma sekadar memindahkan jawaban dari buku PR teman ke buku PR sendiri tanpa memahami apa yang disalin, jelas tidak akan ada ilmu yang 'nyantol'.


Dan beberapa waktu yang lalu aku pun dilema. Ada kawanku yang sedang ujian. Dia mengirimkan SMS menanyakan jawaban ujian yang sedang dia kerjakan. Padahal aku tidak terlalu pintar tapi sepertinya mereka tidak punya korban lain. Awalnya aku menjawab dengan semangat. Namanya juga membantu teman. Lalu muncul pikiran, “Dia, kan, lagi ujian. Berarti aku bantuin dia nyontek, dong!” Hmm, benar-benar dilema. Dulu, sewaktu kuliah aku bisa dengan mudah menggelengkan kepala ketika ada kawan yang meminta jawaban padaku. Tapi, sekarang... Dan yang meminta jawaban bukan cuma satu orang melainkan dua (untuk tes yang berbeda). Kalau aku memberi jawaban pada mereka berarti aku membantu mereka curang, dong? Hiks! Semoga mereka tidak meminta jawaban lagi padaku kalau ada tes lainnya. Mari kita budayakan untuk TIDAK MENYONTEK!

*catatan:
Diedit 30 Desember 2016. Karena aku baru percaya bahwa kata yang baku adalah sontek, baru sekarang post ini kuedit. Kata contek diganti sontek dan mencontek diganti menyontek

ARTIKEL TERKAIT



24 komentar:

  1. wah, mengingatkan masa suram pas sd-sma ne, haha...

    MI masih aman, gak nyonteki gak papa.
    MTs gak nyonteki kena corat-coret pakaian dari bangku belakang.
    SMA gak nyonteki Kena Palak dan bogem mentah, sudah ada yang bertengkar ditempat lain, padahal hari pertama masuk sekolah, T_T
    Kuliah, Gak nyonteki dibilang apatis.

    Sepakat mbak, kapan Bisa berhenti budaya gak fair itu >.<

    *aku juga kadang2 minta jawaban juga, tapi gak sampe benci2an, coret-coretan, tampar-tamparan, atau bahkan maen bogem.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ckckck! Ternyata dirimu termasuk golongan korban pem-bully-an.. Aku mah aman2 aja kalo ga ngasih contekan. Ada untungnya punya tampang sangar :p

      Hapus
    2. wekeke.. tampang sangar apanya @.@
      ^.^ charming gini kok #eh

      Hapus
    3. Aw aw aw! Jadi aku charming? *tersipu malu*

      Hapus
  2. Xixixi... ingat masa Sekolah Dasar-SMP-SMA, jadi tersenyum sendiri. Kerja sama dalam hal contek menyontek sedemikian terorganisir dan taktis. Tapi... seru juga tuh....
    Salam sahabat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ckckck.. Jadi kecil2 udah belajar kongkalikong? Ajiiib..

      Hapus
  3. Dari kemarin kok buka aib mulu, Mil! Yang laen jadi ikut2an, lho! Kalo nyontek sih pernah, orang dari kelas 1 sd udah diajarin!

    "anak2 contek ini, ya...", kata bu guru.
    "ini budi, ini ibu budi..."

    bhahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, ini aib, yak?

      Kalo ntu mah bukan disuruh nyontek tapi MENIRUKAN.

      Hapus
  4. wahhhh banyaknya dilema... hmm... mencontek, benar-benar harus diberantas-tas-tas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju! Memang harus diberantas praktek percontekan itu.

      Hapus
  5. eh jangan salah... nyontek kayak gitu juga transfer ilmu lho.. waktu nyalinnya kan pasti kita baca kan? ^^

    kalo aku mah ga suka nyontek... wong tiap kali mau nyontek aja udah takutan duluan. takut ketauan pengawasnya.... hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo nyonteknya gaya nyontek kebo ya ga belajar. Orang bacanya cuma sekilas :p

      Hapus
  6. lagian LKS itu gak mendidik tau, dulu jaman saya SD gak ada tuh namanya LKS, eh kenapa sekarang2 jadi marak sih, selain itu jadi ajang korup tuh buku, wew :P

    tapi soal mencontek, tenang aja, saya gak pernah nyontek, ngapain jg nyontek, orang tinggal nyuruh teman ngerjain soal punya ku aja, hahaha, wew :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ckckck, itu mah lebih parah, nyruh orang ngerjain punya Stumon.

      Parahnya LKS sekarang kayaknya nggak lengkap. Mending sekalian beli bukunya biar total belajarnya.

      Hapus
  7. Setuju!

    Walopun saya juga pernah mencontek *buka aib ya ini? ;p*, tapi saya mendukung penuh menghapuskan contek mencontek di dunia pendidikan. Sesungguhnya mencontek adalah bagian dari ketidakpedean seseorang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup. Harus pede dengan kemampuan sendiri kalau mengerjakan ujian. Itu juga untuk melatih kejujuran, biar nggak keterusan curang sampai dewasa.

      Hapus
  8. Dulu sih sering nyontek-nyontekan. Cuma semenjak masuk kuliah udah mulai jauh berkurang. Hehe

    Salam kenal, baru pertama berkunjung ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayanya rata2 emang pernah atau sering nyontek ya..

      Salam kenal juga :)

      Hapus
  9. Sampai sekarang aku pun masih bingung mil dengan mencontek itu sendiri. Aku lebih sering ngasih contekan daripada "ngepek" atau nyontek temen...dan itu sampai sekarang. Kadang aku merasa bingung...sebelum ngerjain ujian aku selalu berdoa...dan saat ngerjain pun aku bisa...tapi aku juga masih ngasih contekan ke temen2. Karena aku emang gag tegaan dan emang gag pernah pelit (kecuali pas SD). Apalagi sekarang pas kuliah...dan temen2 ku sebagian besar dah kerja, dan kadang tak punya kesempatan buat belajar. Aku merasa kasihan, dan rela keluar agak terakhir karena harus men-dikte temen2. Dan aku pun bingung...yang aku lakukan...curang apa gag...nolong orang apa gag sih...Di sisi lain aku nyontekin karena kasihan sama temen2 kalo sampai harus ngulang karena dapet D...ya sama2 senasip lah sama2 PN* gitu...kalo harus nambah semester lagi kan kasihan..tapi ya itu aku tetep bingung....bagaimana seharusnya aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang nggak tega, sih. Tapi, kan, ntar nilai mereka nggak murni. Kasihan juga kalo mereka nilainya bagus tapi pas ilmunya harus dipraktekin di dunia kerja malah mereka nggak bisa sama sekali. Ndaru, kan, pinter. Mending ngajarin mereka pas hari2 menjelang ujian aja..

      Hapus
  10. duh kalo masalah ngajarin gag akan keberatan aku ngajarin mil, bahkan gag diminta pun aku ngajarin. Soalnya kadang yang mereka pegang di dunia kerja juga bukan yang mereka pelajari di sini. Dah situasi nya beda banget saat lingkungan STIS dulu. Dulu kita murni kuliah..kalo sekarang temen2 banyak yang sering dinas luar, dah mikirin anak istri, suami, kerjaan, jadi ya dah beda situasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh, Wanda Kartika?

      Ckckck, susah bener situasimu.. Tapi, hatiku tetep ga rela, loh, kalo ngasi contekan. Serasa ada yang gak pas.

      Hapus
  11. Contek itu meniru semasa peperiksaan ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semacam meniru jawaban kawan atau meniru dari buku atau catatan semasa /ujian/test/examination.

      Hapus

Silakan meninggalkan jejak berupa komentar sebagai tanda bahwa teman-teman sudah membaca tulisan ini.. Tapi, tolong jangan menggunakan identitas Anonim (Anonymous), ya.. Dan juga, tolong jangan nge-SPAM!!!