Kamis, 31 Mei 2012

Indonesia Rasa Kacang!

Pernah mengalami mati lampu? Eh, ralat. Pernah mengalami listrik padam? Sering? Yang tinggal di luar Jawa mungkin agak akrab dengan mati lampu. Lalu bagaimana reaksi kita? Mungkin sebagian besar (termasuk aku) akan misuh-misuh, terutama ketika mati lampunya malam hari. Mungkin ada yang akan mengomel, “Kambing, nih, PLN. Gue lagi belajar malah mati lampu. Mana besok ujian pula. Semprul!” Atau mungkin ada yang mengomel, “Asem! Lagi seru-serunya nonton SFC lawan Persipura malah mati lampu!” Dan sebagian lain (yang sepertinya jumlahnya sedikit) memilih tidak banyak bicara dan langsung mencari lilin atau lampu minyak dan menyalakannya.

Mirip dengan reaksi masyarakat atas kondisi negara kita yang belum baik (sekali lagi ‘belum’, bukan ‘tidak’). Banyak – tapi bukan berarti kebanyakan – yang menanggapinya dengan misuh-misuh, menghujat (baik menghujat pemerintah maupun sesama warga negara), atau minimal mengeluh. Ini bisa dilihat dari komentar-komentar negatif di situs berita elektronik seperti detik.com. Contohnya untuk masalah pendidikan. Melihat minimnya tenaga pengajar di daerah pedalaman, mungkin banyak yang langsung menghujat pemerintah dan mengatakan pemerintah tidak becus mengatur negara. Berlawanan dengan sikap mereka yang banyak berkomentar dan mengeluh, ada beberapa anak bangsa yang justru sigap menyikapinya dengan tindakan langsung. Mereka langsung berusaha mengatasi masalah pendidikan dengan terjun ke pedalaman menjadi tenaga pengajar di sana. Salah beberapa dari mereka adalah pengajar muda dari Indonesia Mengajar yang ditempatkan di beberapa pelosok negeri. Ada juga yang sigap mengumpulkan buku untuk disumbangkan ke daerah tertinggal untuk menunjang pendidikan di sana. Juga tentang masalah kemiskinan. Ketika sebagian besar orang mencela kinerja pemerintah dalam mengurangi tingkat kemiskinan, ada sebagian anak bangsa yang mengumpulkan zakat untuk kemudian diberikan sebagai modal usaha bagi penduduk yang kurang mampu. Sungguh, empat jempol pun belum cukup untuk menunjukkan betapa salutnya aku pada mereka.


Mengeluh boleh saja. Tapi, mau mengeluh sampai kapan? Silakan misuh-misuh. Tapi, apa tidak bosan? Apa tidak lelah? Dengan mengeluh dan misuh-misuh kita akan lebih fokus pada masalah, bukan solusi. Bukannya teratasi, bisa jadi masalah justru semakin besar. Cobalah untuk menjadi bagian dari solusi. Ketika kita tidak bisa menjadi bagian dari solusi, setidaknya jangan memperburuk masalah dengan komentar yang tidak perlu. Seperti kata Shofwan Al Banna, kegelapan bukan untuk dikutuk melainkan untuk dicahayai. Masalah ada untuk diatasi, bukan dikutuk atau dikeluhkan. Jadi, tidak boleh mengeluh? Boleh saja, tapi jangan berlebihan dan jangan berlarut-larut dalam keluhan. Mengkritik boleh? Tentu saja boleh. Kritik sangat diperlukan untuk perbaikan. Tapi, tentunya kritik yang jujur dan membangun serta harus dibarengi saran. Sungguh hal yang tidak bijak ketika kita cuma bisa mengatakan tindakan si A salah tanpa memberitahu dia bagaimana tindakan yang benar.

Akan lebih baik lagi bila kita langsung bertindak mengatasi masalah, bukan cuma mengeluhkannya. Seperti contoh-contoh tadi. Langsung bertindak. Seperti motto Indonesia Mengajar: Berhenti Mengecam Kegelapan. Nyalakan Lilin. Berhenti mengeluhkan masalah yang ada, berusahalah mencari solusi untuk mengatasi masalah itu. Dan berhentilah mengeluarkan komentar dengan nada putus asa atas keadaan saat ini. Seperti istilah yang digunakan kawanku yang bernama Arie: RASA KACANG (RA SAh KAkehan CANGkem). Tidak usah banyak mulut (banyak bicara). Kasar memang. Tapi, ada benarnya. Daripada banyak bicara yang tidak perlu dan justru semakin memperburuk keadaan dan melemahkan semangat, lebih baik bertindak. Kalau mau bicara, bicaralah yang memberi solusi dan membangkitkan semangat. Indonesia Rasa Kacang!!!

Eh, memangnya yang menulis ini sudah mempraktekkannya? Hehehe, belum sepenuhnya mempraktekkan untuk tidak banyak bicara yang tidak perlu. Tapi, sedang memulainya. Jadi, cuma jarkoni (ngajari tapi ora nglakoni, mengajari tapi tidak melaksanakan)? Hehehe, semoga saja bukan cuma jarkoni.

Artikel  ini diikutsertakan pada Kontes Unggulan Indonesia Bangkit di BlogCamp


NB: tulisan ini sekadar nasihat untuk diri sendiri yang masih sering mengeluh, bukan untuk menggurui orang lain

ARTIKEL TERKAIT



57 komentar:

  1. Saya telah membaca dengan seksama artikel diatas.
    Akan segera saya daftar
    Terima kasih atas partisipasi sahabat
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akhirnya kedaftar juga...

      Dimenangin, ya :p

      Hapus
  2. wkwkwkwk beberapa orang dilibatkan yaks, baru ingat lagi ape itu rasa kacang,kalau aku kayaknya gak bakal diomong rasa kacang deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh? Beberapa orang?

      Iya, nih. Udah jarang dipake istilah ini. Tadi aku ijin AWe pinjem istilahnya tapi belum dijawab...

      Hapus
  3. nasehatnye gurih banget kayak kacang rebus #eh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kacang... kacang... kacangnye mpok, serebu tiga bungkus :p

      Hapus
    2. -Milati Indah

      bahasanya,....
      kirain bahas makanan.. eh... ternyata..:hehe

      - Mbak Naya
      masih gurih kacang telur mpok nay.. :D

      Hapus
    3. Hihihi, judulnya menipu ya :p

      Hapus
  4. aish, Millo, kenape baru kasih tahu ada kontes kayak gini? udah ujung deadline lagi ya, pengen ikut tapi ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, maap... Nurin nggak nanya... Masih ada waktu tuh, sampe ntar malam :)

      Hapus
  5. wekeke... kirain apa mbak.. @_@ rasa kacang, orang luar jawa kaga ngerti tuh..
    sepakat deh, kebanyakan orang indonesia, bisanya cuma banyak bicara yang tidak perlu dan justru semakin memperburuk keadaan, atau tidak menghargai hasil jerih payah temannya sendiri dan melemahkan semangatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan udah dijelasin artinya dalam Bahasa Indonesia...

      Hapus
  6. Keren.. aku suka singkatan nya Rasa Kacang itu hahahaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, ini istilah kawan saya yang dulu juga bikin saya terpukau :D

      Hapus
  7. kegelapan bukan untuk
    dikutuk melainkan untuk dicahayai...saya suka kalimat iniii,.
    Tapi memang kadang keluhan menutup logika utk bfikir cari solusi
    Smoga bukan jarkoni yaaak..kami yg baca jg mg bs praktek yg bener
    =D
    ˆ⌣ˆ hheehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, semoga bisa sama-sama mempraktekannya :)

      Hapus
  8. Betul2 ndah, talk less do more :)

    BalasHapus
  9. Eh ndah ikut mendukung, semoga menang kontesnya ya :)

    BalasHapus
  10. @ Anak Rantau: Makasih dukungannya. Ketik votemilo, kirim ke 0000 :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Balik maning... deneng urung ana sing anyar ya :D

      Hapus
  11. Bangkitlah negeriku, harapan itu masih ada.
    berjuanglah bangsaku, jalan itu masih terbentang.

    sepakat mbak, sukses utk GA nya :)
    btw tau kan dengan dua bait di atas? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kaya pernah denger dua bait itu, tapi gak yakin :p

      Hapus
  12. biasanya kalau mati lampu aku langung berpositif thinking sama PLN dengan mengatakan "oooo PLN lagi Earth Hour yaaa" abisnya daripada bete hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, iya, temen-temen saya juga sering bilangnya Earth Hour :p

      Hapus
  13. setuju... sudah banyak orang yang mengeluh... berbuatlah sesuatu seperti ngeblog dengan tulisan diatas ok juga tuh... suka dengan tulisannya... semoga menang ya...

    BalasHapus
  14. rasa kacang itu toh artinya, ehm. baru tau.. ra usah kakean cangkem... ga usah banyak omong. heheh, salut buat mereka yang mau terjun langsung, emang kita sekarang butuh langkah nyata dari pada hanya mengandalkan pemerintah, kapan selesainya. ya ga.. semoga aja ada jalan buat mereka dan buat indonesia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, jangan terlalu mengandalkan pemerintah. Lama.

      Hapus
  15. Kebanyakan kita (termasuk saiah sih) emang platinum member of Kelompencapir (Kelompok Pencela dan Pencibir). :DDD

    Tapi kalo blogger kan gak pake cangkem. Jadi gak apa-apa dong misuh-misuh di blog? (nyari pembenaran) :DDD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uwow! Istilah Mb Octa emejing banggets! Klompencapir :D

      Boleh, kok, misuh-misuh di blog, tapi jangan misuhin saya, yaaa...

      Hapus
  16. okey, stop misuh misuk mulai sekarang :D
    sukses kontesnya :D

    BalasHapus
  17. Kalo gue sukanya RASAH MBAYAR! Indonesia harus gratis! Pendidikannnya, kesehatannya, fasilitas umumnya dll. Hidup gretongers! Bhahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasah mbayar, rasah masak, pokoke rasa kari, kari mangan!

      Hapus
  18. talk less do more
    malah sama kayak iklan,haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah, kan bukan hak paten iklan itu :p

      Hapus
  19. Hihihi...
    Ono ono wae... Mbakyu iki.

    Sukses selalu ;)

    BalasHapus
  20. hahaha.. rasa kacang >> rasah kakehan cangkem!
    Aku boleh ya ikutan make kata2 ini? :D
    Yg penting bertindak ya, jgn cm misuh2 doank.. sip! setuju bgt!

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh :p *eh, padahal bukan saya yang berhak kasih ijin*

      Hapus
  21. jangan mengeluh, apalagi jarkoni, langsung bertindak, begitu ya, Mbak. Oke deh, sippp....!

    BalasHapus
  22. HAha, bisa aja yang bikin singkatan kayak gitu, Mbak.
    Sukses kontesnya yah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak tahu tuh temenku, bisa2nya nemu singkatan kaya gitu :D

      Hapus
  23. kalau listrik mati, kantor pln listriknya mati juga ga? :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, nggak tahu tuh. coba kalo mati lampu kita ke kantor PLN. kalo di sana listriknya gak mati, numpang charge hape!

      Hapus
  24. liat bola malam ini gak? indonesia filipina.. ! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak punya tipiiiiiiiiiiiiiiiiii!

      Hapus
  25. semoga sukses ya kontesnya, baru mampir lagi nih

    BalasHapus
  26. Selamat ya dah menang di kontesnya Pakde :)

    BalasHapus
  27. Salam Takzim
    Habis dari shohibul Kontes saya mampir dan tertarik dengan tulisan ini, biar lebih afdol saya kenalan dulu ah, Salam Kenal ya mbak
    Salam Takzim Batavusqu

    BalasHapus

Silakan meninggalkan jejak berupa komentar sebagai tanda bahwa teman-teman sudah membaca tulisan ini.. Tapi, tolong jangan menggunakan identitas Anonim (Anonymous), ya.. Dan juga, tolong jangan nge-SPAM!!!