Senin, 21 Januari 2013

Sisa Hujan Semalam

Kemarin sore aku tiba di rumah. Dan pagi ini aku sudah mulai norak-norak bergembira dengan kameraku. Awalnya aku ingin mengambil gambar embun gara-gara sempat iri melihat foto hasil jepretan teman-teman yang ada embunnya dan hasilnya bagus. Lalu, setelah melihat halaman depan, tidak ada embun. Yang ada justru bekas hujan. Iya, semalam hujan deras. Setelah berkali-kali memotret-menghapus-memotret lagi, kudapatkan juga hasil yang lumayan -- tapi tetap amatiran, hehehe... Seperti kata Nurin, keahlian dipengaruhi oleh jam terbang. Jadi, anggap saja ini merupakan proses latihan untuk menambah jam terbang agar nanti hasil potretanku bisa bagus. Oh, ya, semua tanaman ini Abahku yang menanam dan merawat. Halaman depan dan samping rumah jadi penuh tanaman sejak Abahku pensiun. Sepertinya bakat terpendamnya adalah jadi petani, hehehe...


Bekas hujan di bunga kaca piring.

Daun beringin (beringinnya dibonsai oleh Abah).

Bekas hujan di daun kucai. Iya, daun kucai.

Daun kucai lagi.

Bekas hujan di daun markisa.

Bekas hujan di batang markisa.

Bekas hujan di buah ciplukan. Tidak terlalu kelihatan airnya.

ARTIKEL TERKAIT



38 komentar:

  1. Allhamdulillah bisa menikmati embun ya, coba disini aja motonya bisa moto banjir deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, kemarin saya ke jakarta malah nggak sempat moto banjirnya, udah keburu surut :D

      Hapus
  2. bagus kok...
    aku malah sakit ati kalo ada yang ngomongin kamera
    dua kali kamera ancur di kerjaan ga diganti

    padahal asline butuh kamera buat foto blog
    heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gantian, kang, ancurin kamera punya kantor dua kali :p

      Hapus
    2. hahaha
      itu pake kamera pribadi wae karena minta ke kantor ga dikasih kasih
      *musmet...

      Hapus
  3. Bukannya yang atas bunga tapak dara ya mbak?
    Aku gak yakin ding :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbuh ik, Na. Aku googling juga ternyata ada yang bilang itu kembang tapak dara. Gak ngerti yang bener yang mana namanya. Dari kecil udah dibilangin itu kembang kaca piring je..

      Hapus
    2. betul
      lengkapnya bunga tapak dara muda darahnya para remaja...

      *sungguh terlalu...

      Hapus
    3. Jebul sampeyan arane Rawins Irama yah? Njaluk tanda tangane, Kang. Karo njaluk duit sisan.

      Hapus
  4. the best, foto bunga [paling atas] keliatan profesional :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya malah paling suka yang di daun kucai. Keliatan banget butiran airnya.

      Hapus
  5. bisa jd potograper keren nih :D
    embunnya sampai detail gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, didoain jadi potograper nih. Aamiiiin :)

      Hapus
    2. padahal maunya jadi potomodel...

      Hapus
    3. Kang Rawins dadi mesin potokopi.

      Hapus
  6. Kalo buat saya yang awam fotografi kayaknya semua foto diatas bagus deh. Apalagi saya sendiri foto2 cuma pake HP atau paling banter pake kamera saku :-) jadi hasilnya ngak pake fokus2an :mrgreen: Kunjungan balik nih Mba :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga cuma pake kamera saku, kok :D

      Hapus
  7. komposisinya bagus kok, hanya mungkin butuh penerangan sedikit agar lebih hidup fotonya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin karna motonya pagi-pagi banget jadi pencahayaannya kurang ya..

      Hapus
  8. gambar no 1 itu namanya bunga kaca piring toh. baru tau. dr kecil sya bilangnya bunga arloji, kerena apa coba. putik sama tangkai putiknya klo di taro ditangan kayak jarum detik jam tangan. hahhahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, iya waktu kecil juga suka mainan putiknya dibikin kaya jam tangan gitu. Nggak tahu nama bunganya apa yang bener. Dari kecil sih dikasih tahunya itu kembang kaca piring.

      Hapus
  9. Wow .. foto fotonya cantik sekali, pinter deh yg motret, aku malah dah lama ndak motret makro, nunggu sampai musim panas tiba deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini munculin makronya malah susah mbak. Kamera saku saya nggak bisa disetel biar bisa pake makro. Mesti pake Intelligent Auto trus ditunggu dan dicoba beberapa kali biar bisa keluar efek makro dan pas makronya. *malah curhat*

      Hapus
  10. Bagus semua... sukaaa...
    pakai kamera saku...??
    Bisa keren gitu yaaa... jempol...

    BalasHapus
  11. emang dasarnya photografer ya jadinya bagus-bagus tuh.... terus berkarya ya..

    BalasHapus
  12. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  13. wuih hebat si abah, katanya ga semua orang bisa pelihara tanaman loh, apalagi bunga-bungaan gitu. ada bakat tersendiri kayaknya wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya Si Abah suka bereksperimen gitu. Kalo lagi berhasil ya subur, kalo lagi gagal ya mati tanemannya :D

      Hapus
  14. Jian... apik2 tenan potone. Sip...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe. Potone apik karna objek-e dudu Budhy :p

      Hapus
  15. bagus-bagus fotonya, jadi pengen segera punya andro agar aku bisa photo blogging

    BalasHapus
    Balasan
    1. Photo blogging pake andro tu maksudnya moto trus langsung diaplod ke blog?

      Hapus

Silakan meninggalkan jejak berupa komentar sebagai tanda bahwa teman-teman sudah membaca tulisan ini.. Tapi, tolong jangan menggunakan identitas Anonim (Anonymous), ya.. Dan juga, tolong jangan nge-SPAM!!!