Rabu, 16 Januari 2013

Aku dan Televisi

Gimana rasanya hidup tanpa televisi? Nggak bosen? Nggak ada hiburan, dong! Adikku juga pernah bertanya padaku bagaimana rasanya tidak punya televisi. Menurutku, sih, biasa saja. Mau lihat berita? Buka saja portal berita di internet. Mau menonton film? Cari saja DVD atau copy saja dari teman, hehehe... Masih bosan? Main game saja. Aku juga diuntungkan oleh jam kerja yang lumayan panjang: pukul 7.30 sampai 16.00. Waktu yang kuhabiskan di kos (dalam keadaan sadar, bukan tidur) hanya sebentar. Jadi, tidak terlalu berpengaruh apakah aku punya televisi atau tidak, kan?

Itu jawabanku sekarang. Kalau pertanyaan serupa diajukan sewaktu aku masih SMA sudah jelas aku akan menjawab, “Hidupku hampa tanpa televisi.” Yah, kalau saat itu televisi di rumahku rusak, tentunya aku akan uring-uringan karena tidak bisa menonton Endless Love, Winter Sonata, All About Eve, Meteor Garden, Amigos X Siempre, Inuyasha, Detective Conan, dan semua acara kesukaanku. Well, I was television-addicted. Aku bisa tahan menonton televisi selama berjam-jam, menonton semua acara yang ada mulai dari film kartun, gosip, sampai FTV. Yang paling jarang kutonton adalah berita, apalagi berita kriminal yang isinya pembunuhan.

Aku dulu seorang suvi – suka tivi. Hingga akhirnya aku harus merantau dan di perantauanku aku tidak bisa menonton televisi. Sewaktu di Jakarta ada, sih, kakak tingkat yang memiliki televisi mini – yang bisa dijadikan radio juga. Tapi, tentu saja frekuensiku dalam menontonnya sangat terbatas. Namanya juga milik orang lain, tidak bisa seenaknya. Awalnya memang berat. Biasa menonton televisi setiap hari selama berjam-jam lalu mendadak cuma bisa menonton sesekali saja. Kalau mendengar Mba Uud – yang punya televisi itu – menyetel serial Putri Huan Zhu rasanya geregetan. Bagaimana tidak? Kamarnya persis di sebelah kamarku dan dinding yang memisahkan kamar kami hanya terbuat dari triplek. Otomatis aku bisa mendengar suaranya. Dan aku hanya bisa mengira-ngira bagaimana adegan yang terjadi. Geregetan.

Tapi, ternyata lama-lama aku bisa terbiasa. Manusia memang makhluk yang cepat menyesuaikan diri kalau dipaksa. Setelah dipaksa untuk tidak menonton televisi, aku pun terbiasa tidak menonton televisi. Lalu apa hiburanku kalau bukan televisi? Radio. Siaran Pagi-pagi dan Sore-sore di I-Radio Jakarta lumayan membuatku lupa pada televisi. Setelah penempatan pun aku tetap tidak punya televisi. Ditambah tanpa radio – yang siarannya bagus. Tapi, aku tetap tidak membeli televisi. Alasan pertama aku tidak mau membeli televisi adalah: mahal. Apalagi di Blangpidie aku tidak bisa menonton televisi kalau tidak menggunakan parabola. Kalau cuma televisi, sih, murah. Parabolanya itu, lho... Alasan kedua: repot. Sebagai anak kos yang kerap pindah kos-kosan dan juga tidak berencana menetap di kabupaten ini, benda seperti televisi adalah benda yang tidak perlu dibeli karena akan merepotkan kalau pindah. Dan alasan ketiga muncul setelah kawanku membeli televisi. Waktu itu kami sempat ngontrak rumah bersama. Dan kebiasaan lamaku muncul. Aku menonton televisi sampai berjam-jam. Aku bahkan bisa begadang sampai pukul dua malam. Setelah itu kuputuskan untuk tidak membeli televisi dengan alasan: tidak mau begadang setiap malam gara-gara televisi. Memangnya kalau tidak ada televisi aku tidak begadang? Ya, begadang juga. Aku kadang menonton DVD drama Korea sampai pagi. Kadang juga aku ngeblog sampai larut malam. Hahaha! Tapi, setidaknya dengan tidak memiliki televisi aku bisa mengurangi faktor pemicu begadang.

Mungkin ada yang berkomentar, “Bagus kamu nggak punya TV. Jadi nggak sering nonton acara nggak bermutu.” Hmm... Tidak juga, sih. Biarpun tidak menonton televisi, aku masih bisa mengakses internet. Biarpun tidak menonton acara gosip di televisi, aku masih bisa membaca gosip-gosip terbaru di internet. Biarpun tidak menonton sinetron tidak bermutu di televisi, aku masih bisa mengakses situs tidak bermutu di internet. And, television doesn’t always give us bad influence, I guess. Acara televisi ada juga yang bagus, misalnya Si Bolang. Tapi... acara semacam itu terlalu sedikit dibandingkan sinetron dubbing yang tokohnya bisa terbang ataupun sinetron yang tokoh-tokohnya ‘absolutely white’ or ‘absolutely black’, yang tokoh utamanya baiiik sekali dan musuhnya jahatnya na’udzubillah min dzaalik. Acara di televisi seperti halnya makanan di restoran. Kita bisa memilih mau makan makanan yang mana. Dalam menonton televisi, kita juga bisa memilih mau menonton yang mana. Kalau begitu, kenapa aku tidak membeli televisi saja? Toh, pada akhirnya aku juga yang menentukan mau menonton acara apa dan mau menonton sampai pukul berapa. Sayang sekali, tidak sesederhana itu bagiku. Ada kalanya aku tidak bisa memilah acara televisi, misalnya ketika bosan. Sewaktu merasa bosan, kadang aku menonton acara APA SAJA, tanpa peduli acara tersebut bermanfaat atau tidak, bermutu atau tidak. Bahkan, kadang aku rela begadang demi menonton FTV yang sebenarnya ceritanya tidak terlalu bagus juga. Jadi, daripada nantinya aku menonton acara televisi tanpa memilahnya dengan baik dan tanpa bisa mengendalikan diri agar tidak lupa waktu, lebih baik aku tidak punya televisi saja.

ARTIKEL TERKAIT



26 komentar:

  1. aku bisa idah hidup tanpa televisi asal jangan hidup tanpa internet hehehe. dirumah anak2 nonton tv cuma weekend aja loh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak lah kalo anak2 bisa dibatasi nonton cuma pas weekend aja :)

      Hapus
  2. samaaaa...aku jg nggak terlalu addict dgn tipi. dulu waktu awal2 penempatan sempat shock gegara nggak bisa nonton jejak petualang...tapi, sekarang mah udah biasa aja. sebenarnya kemarin aku udah beli tipi sih, etapi berhubung ada sesuatu hal, smp sekarang belum dan kayaknya nggak jadi tak pasang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak nonton Jejak Petualang tapi malah jadi artisnya, bertualang di hutan Tebo :D

      Trus, itu tipinya dijual lagi?

      Hapus
    2. mau tak bawa pulang ke lampung aja, untuk ibukku

      Hapus
    3. Repot bawanya kalo dibawa ke Lampung :p

      Hapus
  3. tv addicted juga ya dulu, sama dunk. sekarang juga udah sembuh ni tapi ganti penyakit, internetan trus. heheeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh, saya juga sekarang internet-addicted :D

      Hapus
  4. tadi ngeklik kok gak ana...eh ternyata didelete ya karena diposting dua kali, xixixii...

    kalau aku mah sudah 8 tahun tanpa TV...lha wong bos wae ra tau nyetel TV kok...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyo, mbak. Nggak tahu kenapa ke-publish dua kali.

      Keren bose ra tau nyetel tipi :)

      Hapus
  5. aku juga hanya nonton acara tertentu kok, makin sibuk jadi waktu nonton berkurang banyak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kalo sibuk jadi jarang nonton tipi.

      Hapus
  6. Saya masih butuh tv, untuk nonton pertandingan bola :)
    Klo nonton acara lain jarang sih, klo pas pengen aja nyalainnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo bola mah saya lebih suka baca hasil akhirnya aja :D

      Hapus
  7. aku sama suami nonton TV kalau ada acara talkshow, debat seru antara menteri, pengangguran, tokoh setempat tttg tema yg lagi hangat dibicarakan di sini, atau dokumentasi ttg flora dan fauna tapi lbh sering internetan sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya malah males nonton debat. tapi nggak tahu juga kalo debatnya orang luar negeri, mungkin bermutu kali ya...

      Hapus
  8. mee too, I was television addicted. :p
    Tapi sekarang udah enggak lagi, bukan karena terpaksa atau karena paksaan. Tapi karena memang lagi meniatkan diri untuk tidak kebanyakan nonton tv. Paling banter seminggu sekali, satu setengah jam: nonton MTGW. Nyahaha...

    etapi, minggu kemaren enggak bisa konsisten nonton tv seminggu 1,5 jam dink. Soalnya ada drama Korea yang ceritanya lumayan bagus. Judulnya Beethoven Virus. Porsi nonton TV ku bertambah jadi 1 jam per Senin-Jumat plus 1,5 jam tiap Minggu malam. Btw, udah pernah nonton Beethoven Virus belum kak? Musik-musiknya lumayan bagus lho. hihihi....

    Kalo ada anugerah ato award buat manusia komunikasi yang paling tidak update, mungkin aku juaranya. Nyahaha... (=..=")

    ~Yoooosshh... aku mau meningkatkan ilmu literasi mediaku dulu, biar nanti jika suatu saat harus bersinggungan dengan berita, pikiranku enggak mudah terombang-ambing. Fufufu.

    ~Kalo belum nonton Beethoven Virus, jika ada kesempatan nonton, nonton donk kak. (maksa banget nih kayaknya, wkwkwkw ~abaikan~). :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan udah dibilang aku nggak punya tipi, gimana mau nonton Beethoven Virus (>,<") Lagian jang Geun Suk di situ kagak keliatan ganteng. *eh

      Hapus
  9. Aku udah baca ini, tapi belum bisa komen kemarin-kemarin, hehe.
    Aku juga hampir nggak pernah nonton tipi malah. Di rumah ada tipi tapi semut semua. Antena di sini gak ngaruh. Kehalangan gedung-gedung tinggi kali ya T.T
    Tapi kalo dikasih tipi yang ada channel luar atau tv kabel sih bisa bisa aja turon atau duduk jenak banget berjam-jam depan tipi hihihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku terharu kamu bela-belain komen di sini meskipun sebelumnya susah komen :D

      Emang antena kalo kehalang gedung jadi gak bagus ya siaran tipinya? *gagal paham

      Hapus
  10. Aku gak punya tipi sekarang. Pas SMP-SMA juga di rumah bolehnya nonton pas hari Minggu doang. Itu juga cuman sampe jam 12 siang. Jadi udah biasa gak ada tipi. Sekarang sih aku lebih suka nyari berita di internet dibanding nonton tipi. Padahal si Selayar sini kita bisa langganan tipi kabel ilegal yang channelnya bisa 20an (termasuk FashionTV, CNN, CBS, NatGeo, Cartoon Network, dll) cuman 20 rebu sebulan iurannya. Tapi yah, tetep aja gak menarik. Mending donlot pelem. Kita bisa sesuaikan selera dan waktu nontonnya.... *curhat*

    Tapi aku tetep pengen beli TV 36" kalo aku bisa beli PS! *tekad*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya jaman SMA dulu malah maniak TV :D :D :D

      Ini mau beli PS apaan? PS3 gitu???

      Hapus
  11. well, i was freakin' addicted to television. And still addicted till now :p

    Nonton tivi bisa jadi alternatif kegiatan weekend yang hemat Mbak, murah meriah, modal snack doang. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yen kudu tuku tipine ndipit ya ora hemat oh, Pi. Larang tipine karo parabolane.

      Hapus
  12. Aku juga ga punya televisi.. tpi semua berjalan baik2 saja, haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho'oh. Aku juga baik2 aja tanpa televisi.

      Hapus

Silakan meninggalkan jejak berupa komentar sebagai tanda bahwa teman-teman sudah membaca tulisan ini.. Tapi, tolong jangan menggunakan identitas Anonim (Anonymous), ya.. Dan juga, tolong jangan nge-SPAM!!!