Selasa, 09 April 2013

Kapan Nikah?

Ketika seorang perempuan sudah mencapai umur 25 tahun biasanya akan ditodong dengan pertanyaan, "Kapan nikah?" Ketika satu per satu temannya menikah dia pun ditanya, "Kapan nyusul temannya?" Ketika dia tak kunjung menemukan pendamping hidup orang-orang bertanya, "Kamu nyari yang kayak gimana, sih?" Ketika usia semakin matang dan pasangan hidup pun tak kunjung datang kalimat yang muncul dari orang-orang adalah: "Kamu nyari yang kaya gimana? Jadi orang jangan pilih-pilih!"

Reaksi para lajang pun berbeda-beda. Ada yang cuek, ada yang cukup tersenyum, ada menjawab dengan gurauan, ada yang langsung galau, ada yang mendadak bete lalu misuh dalam hati, "Lambemuuuuuu!" Iya, yang terakhir itu reaksiku. Risih sekali rasanya ditanya kapan menikah. Ngomong-ngomong tentang pertanyaan "kapan nikah", kebanyakan yang mengajukan pertanyaan itu justru dari luar keluarga inti. Ini berdasarkan pengalaman pribadi. Yang nyinyir menanyakan kapan aku menikah justru bukan Abah atau Ibu melainkan omku. Awalnya aku mencoba menjawab diplomatis, "Nanti, kalau sudah waktunya." Eh, omku malah menyahut, "Lah, sekarang, kan, sudah waktunya." Suasana hatiku mendadak buruk. Ingin sekali aku menjawab, "Situ siapa? Situ Tuhan? Yang ngatur waktu orang ketemu jodoh, kan, Tuhan. Kok, berani-beraninya situ bilang aku udah waktunya nikah?" Untungnya waktu itu aku hanya diam. Tapi, tetap saja dengan muka ditekuk. Bete.

Hal menyebalkan lainnya adalah ketika ada teman menikah lalu ditodong, "Kapan nyusul? Teman-teman seangkatanmu udah nikah semua, lho!" Hellooooo! Ini bukan pertandingan, ya, sodara-sodara! Kalau teman seumuran sudah banyak yang menikah, bukan berarti yang lajang harus buru-buru menikah. Tidak ada patokan pasti. Memangnya imunisasi, kalau sudah sembilan bulan waktunya imunisasi campak. Jadinya kalau orang sudah 25 tahun langsung ditodong, "Dua puluh lima tahun, kan, waktunya nikah!"

Yang lebih nyelekit lagi adalah perkataan, "Jadi orang jangan pilih-pilih!" Aku banyak mengenal kawan-kawan yang masih melajang sampai usianya mencapai kepala tiga. Apakah mereka orang yang pilih-pilih? Menurutku tidak. Mereka rata-rata wanita yang tidak terlalu neko-neko dalam mencari pasangan. Mereka hanya belum bertemu orang yang tepat. Dan bisa jadi mereka yang 'dituduh' pilih-pilih justru belum pernah memiliki kesempatan untuk memilih. Kejam sekali bila orang seperti mereka dituduh "pilih-pilih".


Kalau yang ditanya soal menikah adalah orang sepertiku mungkin tidak terlalu bahaya. Reaksiku paling banter adalah cemberut dan misuh dalam hati. Kalau yang ditanya adalah orang yang sudah sangat ingin menikah tapi belum juga bertemu tambatan hati, itu agak bahaya menurutku. Bagaimana kalau dia jadi merasa tertekan lalu depresi? Bagaimana kalau dia jadi galau berkepanjangan? Bagaimana kalau dia akhirnya memutuskan untuk menikah segera meskipun calonnya tidak berkenan di hatinya hanya demi memenuhi "deadline" yang diberikan orang-orang di sekitarnya?

Mungkin banyak yang berdalih bahwa pertanyaan itu adalah bentuk perhatian dan kasih sayang. Tapi, aku tidak menganggapnya sebagai bentuk perhatian. Sorry. Ada banyak bentuk perhatian dan kasih sayang yang lebih "menyejukkan hati" para lajang, seperti yang diucapkan beberapa orang kepadaku. Mereka mendoakanku begini: Semoga dapat jodoh yang baik, yang sholih. Doa seperti ini lebih mengekspresikan kasih sayang dan perhatian dibandingkan pertanyaan menodong. Oh, ya, ada satu yang membuatku heran. Yang mendoakanku itu seingatku semuanya perempuan dan yang menodongku dengan pertanyaan "kapan menikah" sebagian besar laki-laki. Apa itu berarti perempuan lebih "memahami" dan lebih bisa "menjaga perasaan" para lajang? Entah.

Ada juga orang yang mendesak para lajang untuk segera menikah karena dia sudah merasakan indahnya pernikahan. Biasanya yang bersikap begini adalah pengantin baru yang sedang menikmati indahnya pernikahan di tahun pertama. Sebagai seorang kawan bisa jadi dia juga ingin temannya merasakan kebahagiaan seperti yang dia rasakan. Tapi, apa harus dengan mendesak? Bagaimana kalau itu justru membuat temannya tidak nyaman ataupun gelisah? Atau bagaimana kalau seperti contoh di atas, dia jadi terburu-buru menikah dengan seseorang yang tak berkenan di hatinya hanya karena bosan didesak menikah? Niatnya baik, agar temannya segera menemukan pendamping hidup. Tapi, caranya? Tidak perlu dengan menodong, kan?

ARTIKEL TERKAIT



47 komentar:

  1. Sensi ni ye... makanya kukira kamu lahir selasa, eh ternyata jumat.
    Sabar ya mbak pukpuk... aku sih paling cuma ditanya, "Kok belom punya pacar?" Tapi itu gak bikin sensi, yang bikin bete sih pertanyaan, "Lagi sekeripsi yaks?" Uuuhhh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang yang lahir Selasa sensian? Kalo Jumat katanya ngambekan.

      Hahaha, sekripsi pancen bikin sensi. Apa lagi ditanya "Kapan lulus?"
      Untung aku wis lulus.

      Hapus
    2. ahahha, nimbrung dulu disini ah, eh aku lahir jumat lho, pantesan aku ngambekan *pukpuk seseorang*

      eh kan ada iklannya ya, waktu belum merit ditanya kapan nikah-kapan punya anak-kapan anaknya dikasih adek-dst dst...

      Di masyarakat kita semacam punya tahapan hidup yg hampir saklek.
      Kuliah-Lulus-Kerja-Nikah-Punya anak-Nikahin anak-punya cucu :D

      Hapus
    3. Wahahaha, ngambekan juga yah?
      Emang, kayak udah ada jadwalnya aja.

      Hapus
    4. Katanya gitu sih Jeng. Tapi menurut Susena (Survei Iseng-Iseng Una), teman-temanku yang lahir Jumat banyak yang berkesinggungan tinggi. Jadi serem ahhh, tralalala trililili~

      Aku sih udah umur segini gak pengen nikah... >_<

      Hapus
    5. Lah, kuwi masalahe, Un. Aku yo durung terlalu pingin nikah. Padahal wis dituntut nikah.

      Hapus
  2. Dulu Tanteku umur 32 pas nikah. Keliatan banget merananya ditanya-tanyain mulu kapan nikah. Tapi dia bilang sih, daripada nikah sama orang yang gak dicintai, mending nunggu lebih lama bentar.

    Nih orang yang ribut mendesak nikah mau gak kalo didesak pertanyaan: "Kapan mati?" T____T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kakak saya juga kalo gak salah nikah umur 29 hampir 30. Dan keliatannya asik-asik aja sih selama belum ketemu jodohnya.

      Saya gak tega nanya "kapan mati".

      Hapus
  3. santai yu
    baru 25, masih abg tuh...
    aku aja umur 25 masih betah belum kenyang pacaran...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kaminya nyantai, orang lain yang iseng nanya mulu :D

      Btw, saya udah 26 hampir 27.

      Hapus
  4. hahaha
    mending gini aja, tanyain tu yang udah tuwir mbak.
    tu temen-temennya udah banyak yang udah mati, kenapa ndak mau nyusul, gitu hahaha.

    BalasHapus
  5. judulnya nyelekit, tapi santai aja smua akan indah pada waktunya ya mil..harus kebal sama pertanyaan kayak gini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, semua akan indah pada waktunya, kaya nama saya. halah!

      Hapus
  6. Aku juga ngalamin loh waktu itu, agak bete juga sih awalnya :) Aku nikah umur 26,5 hehehe ada setengahnya bearti lewat 1,5 thn dari umur 25 ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah ya lewatnya cuma 1,5 tahun.

      Hapus
  7. hihi.. aku juga udah sering bangeeeet ditanya dr lulus kuliah.. jawaban standarnya: "insya Allah segera," *kata2 adalah doa kan :D

    mending klo yg nanya ngedoain ya mba, syukur2 nyariin *eh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya sebenernya pengen nodong yang nanya dan jawab, "makanya cariin!"

      tapi malah jadi horror kalo dicariin jodoh ama orang nyinyir kaya mereka :D

      Hapus
    2. Minta cariin ama ALLAH SWT.... :)

      Hapus
  8. Sabar mbakyuuu..hihihi

    Begitulah hidup selalu penuh dengan pertanyaan..

    Tapi, keherananmu yang menyatakan lebih banyak laki-laki yang bertanya kepadamu, "kapan nikah?" Jangan-jangan itu strategi mereka buat memastikan bahwa kamu masih free sebelum mereka nembak kamu..hahahaha #lupakan

    Semoga segera dipertemukan dengan jodoh terbaikmu ya mbak.. Bener banget menikah itu bukan lomba, tapi memang berasal dari kemantaban hati.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, laki-laki yang nanya ke saya itu sebagian besar udah nikah, kok :D

      Hapus
  9. itu juga pertanyaan yang membuat ku badmood seketika,,hehe. kalo ditanya aku jawabnya 'just God knows' ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. lain kali kita jawab aja, "tanyain ke Tuhan aja gih."

      Hapus
  10. sabar mbk...cuekin ajalah,saya nikah di akhir 25...boro2 25 ditanyain,dari lulus kuliah atau pas umur 23 aja ditanyainnnn mulu kl pas pulang kampung..duhkah,benciiiiiiiiiii bgt..sebbellllllll bgt tp gara2 itu q getol cari cowok hahahahaha...entah itu dikenalin tmn2 dll.akhirnya kesampaian juga akhir 25 tahu nikah..SEMANGATTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTT

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke, deh. ntar saya cuekin aja kalo ada yang nanya :D

      Hapus
  11. masih 25 sih, nanti nanti aja lah mikirin nikah... masih jauh itu....masih banyak waktu.. jaman sekarang nikah itu umur 30.... hahaha... tapi kalau pertanyaan seperti itu tidak akan selesai. karena setelah menikah nanti ditanya kapan punya anak... setelah sudah punya anak ditanya lagi.... kapan anak keduanya? setelah punya anak kedua masih ditanya lagi dengan pertanyaan yang lain...

    karena ga selesai selesai... lebih baik cuekin aja....

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener, pertanyaannya gak selesai-selesai. gak bosen gitu ya nanya-nanya mulu -____-"

      Hapus
  12. nikah itu bukan masalah umur, tapi tentang kesiapan dan yang lebih penting adalah menunggu datangnya orang yang tepat, jangan terprovokasi oleh mereka yang mengkampanyekan nikah muda....

    BalasHapus
    Balasan
    1. tenang, saya nggak terprovokasi kok :p

      Hapus
  13. yu
    templetnya ada apanya ya..?
    halaman sih kebuka cepet tapi tetep saja gambar loading mutermuternya ga selese selese. jadinya aku ga bisa klik balas atau ngedrag mouse

    BalasHapus
    Balasan
    1. perasaan saya pake template bawaan blogger dan gak diapa-apain deh. mungkin jaringan di tempat Kang Rawins lagi error.

      Hapus
  14. Oke kakak, permasalahanku sekarang adalah
    "Kapan lulus?"
    X(

    nganyelke tenan yg nanya kayak gitu.
    Mereka pikir aku kebetahen di kampus. Padahal aku ngampus juga jarang-jarang. :(
    #nggak nanya ea? pengen curhat saja. Aku nggak punya kakak sih. :(

    Semangat deh buat kak Milo, semoga mendapat yg terbaik deh. :) Ingat, wanita-wanita yg baik akan dapat pria-pria yg baik. Dan jangan melihat yg jauh2, sapa tahu dia sebenarnya ada didekatmu. Hanya saja kakak belum tahu.
    #sok Mario Teguh. XD

    Curhat lagi: Kalo bagi umat Islam terorganisir sih gampang eaa, pengen nikah tinggal ngajuin proposal. Lha buat yg nggak terorganisir?! Harus nyari2 sendiri...

    jadi galau, kalo aku belum lulus terus dapat lamaran gimana eaa... wkwkwkwk...
    #Pedejaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo, enhaaaaaaaa! cepetan lulus! *malah bikin makin galau :p

      aku males nih mau ngajuin proposal. maunya ngajuin proposal ke ibuku aja, ntar ntaran tapinya...

      Hapus
    2. kyaaaaa, ternyata kak Milo salah satu muslimah terorganisir.
      XD
      melanjutkan pertanyaan brader Arif Khumaidi: terus kapan donk? :D

      Hapus
    3. minta ditabok nih bocah. aku nggak terorganisasi kok. emang cuma yang terorganisasi aja yang bisa ngajuin proposal? :p

      Hapus
    4. ehh, yg nggak terorganisir juga bisa ngajuin proposal tha? baru tahu.
      Buruan aja deh kk, keburu out of stock. LOL.
      XD
      ~ditabok ditabok deh, wkwkwk...

      Hapus
  15. Milla sedang galau, sama seperti aku :malu:

    BalasHapus
    Balasan
    1. ~Galau ketemu galau. Segera dekati wali nya mbak Milo aja mas. Siapa tahu cucok deh kayaknya... lalalalala....
      #lari takut disambit.

      Hapus
    2. @ Ario Antoko: aku gak galau tauuuuuuuu

      @ enha: ntar malah kamu yang dilamar ama Rio *nakut-nakutin

      Hapus
  16. klw aku tergantung mood dan siapa yg nanya mill..
    klw aku lg galak tak jawab: kenapa? kamu mau nyumbang? nyumbang aja sekarang, tak trima kok.

    klw aku lg baik-baik aja: tunggu aja undangannya, atau doain aja.

    klw yg nanya ibuku: tenang aja, buu... sendal aja punya pasangan kok #ibuku makin stress

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ibuku malah nggak nanya. Mungkin karna tau anaknya bakal ngambek kalo ditanya kaya gitu :D :D :D

      Hapus

Silakan meninggalkan jejak berupa komentar sebagai tanda bahwa teman-teman sudah membaca tulisan ini.. Tapi, tolong jangan menggunakan identitas Anonim (Anonymous), ya.. Dan juga, tolong jangan nge-SPAM!!!