Jumat, 09 Maret 2012

Aku dan Pempek

Barusan membaca tulisan tentang Mbak Monda yang benci cuko pempek. Asli, bertolak belakang denganku. Aku sangat suka cuka pempek dan sangat suka pempek tentunya. *mulai kalimat berikutnya kugunakan kata cuka saja, ya... rasanya aneh menyebut cuko, serasa orang Palembang asli, hehehe* Tapi, yang lebih membuatku doyan adalah cukanya. Mau pempek kapal selam, lenjer, ataupun lenggang, yang penting ada cukanya. Bila si Rika -- temanku yang asli Palembang -- menilai kadar "enak" pempek dari kuatnya rasa ikan, maka aku menilai kadar "enak" pempek dari rasa cukanya. Perpaduan rasa manis, asam, dan pedas yang pas membuatku "ketagihan" pempek. Saking sukanya aku makan pempek, kawanku pernah berkata, "Yang orang Palembang siapa, yang doyan makan pempek siapa." Hahaha! Orang Jawa pun boleh doyan pempek, kan?

Dan, Alhamdulillaah, aku punya teman yang berasal dari Palembang. Beberapa kali dia dikirimi pempek kapal selam dan lenjer plus cukanya dari kampung halamannya. Otomatis, sebagai teman kantor, aku pasti kebagian, doooong! Pempek kapal selam yang dikirim dari sana ternyata "mengerikan". Kenapa? Karena ukurannya buesaaar! Ukurannya beda jauh bila dibandingkan dengan pempek yang biasa dijual di Jakarta zaman aku masih kuliah dulu. Kata Rika, isi pempek kapal selam itu telur satu butir. Wew! Bila menyajikan pada teman-teman di kantor pun, biasanya satu pempek kapal selam itu dipotong menjadi empat bagian. Teman-teman rata-rata cuma sanggup menghabiskan dua potong. Sedangkan aku? Hehehe... Sebenarnya aku malu mengakuinya. Aku bisa menghabiskan satu buah pempek sendirian. Yah, meskipun setelah itu perutku terasa penuh.

Selain jago menghabiskan pempek kapal selam, aku juga jago menghabiskan lenggang. Kami pernah membuat lenggang menggunakan pempek lenjer yang dipotong kecil-kecil lalu dicampur dengan telur kemudian digoreng (didadar). *kami?* Baiklah, aku mengaku. Sebenarnya yang paling banyak andil dalam proses memasak adalah kawan-kawanku. Aku bertugas sebagai supervisor dan bagian icip-icip, hahaha! Lalu, rasanya? MAKNYUS! Bila pempek kapal selam sangat terasa ikannya, pempek lenggang ini tidak terlalu terasa karena sudah bercampur dengan rasa telur. Tapi, teteeeeeep, yang membuat rasanya mantap adalah CUKA-nya.

Ngomong-ngomong tentang cuka ini, dulu sewaktu kuliah aku tidak paham kalau kuah untuk pempek ini namanya cuka. Kawan kuliahku yang orang Palembang pernah menyebut-nyebut cuka, dan aku langsung membayangkan asam cuka yang sering digunakan untuk memasak. Ternyataaaaa... SALAH! Setelah dijelaskan oleh kawanku, aku baru mengerti. Dulu juga aku lebih sering menyebutnya mpek-mpek. Tapi, kok, kawan-kawanku yang orang Palembang bilangnya pempek. Ya, aku ikut-ikutan saja.

Bagi yang ingin membuat pempek, bisa lihat resepnya di sini. Ada resep pempek kapal selam, lenjer, dan sebagainya. Dan tentunya ada resep untuk cukanya. Kalau sudah berhasil membuat pempek, undang aku untuk icip-icip, yaaaa!

Tulisan ini diikutkan  pada  Giveaway Pertama di Kisahku bersama Kakakin

ARTIKEL TERKAIT



25 komentar:

  1. aku juga penyuka pempek dengan cukanya :)
    makin rame acaranya kisahku dan kakaakin ya, sipp.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, bisa saingan kita kalo jumlah pempek dan cukanya di dunia ini terbatas :p

      Hapus
  2. wkwkwkwkwkwkwkwk ana pas baca bayanginnya juga cuka yang diwarung2 soto itu. . .sempet mkir "bukannya cuka sama ajah??"
    ternyata salah. . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hadeuh.. Beda jauh adek cantik :p

      Hapus
  3. itu sudah jadi related pots'a mba..
    maaf yah baru balas, saya lagi banyak keperluan jadinya tidak sempat baca all komentar.. maaaaaap banget :D

    salam sukses mba :D

    BalasHapus
  4. Xixi... Cuka mpek2 bikin gigiku belubang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu'um. Katanya gak bagus kalo kebanyakan. Bikin gigi keropos. Tapi, enaaak T___T

      Hapus
  5. sukses ya dgn kontesnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, mbak :)

      *tiba2 merasa jadi banci kontes*

      Hapus
  6. saya juga mau incip-incip sob, apalagi empek-empek palembang di sini langka, ada sih tapi rasanya apa sama dengan yang asli palembang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Daripada gak ada, yang bukan asli Palembang pun gak apa lah :)

      Hapus
  7. terima kasih banyak ya Mila, udah mau ikut dua kategori sekaligus

    keliatannya doyan banget makan pempeknya ya, he..he...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah ikut dua, harus dimenangin salah satunya, ya :) *senyum tapi matanya ngancem*

      Hapus
  8. sukses yah buat kontesnya :D
    mau juga empek" :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat aja pempeknya. Ntar kubantu. Bantu nyicipin :p

      Hapus
  9. Kunjungan dini hari
    Ya ampun ternyata cuka itu kuahnya pempek, aku juga baru tau :(
    sukses untuk GAnya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha, ternyata banyak yang belum tahu yang dimaksud cuka pempek. Kirain cuma saya yang gak tahu.

      Hapus
  10. ngomongin pempek tiba2 perut gue jadi lapar....

    BalasHapus
  11. Ibu juri datang... :)
    #ngelap iler
    Suka banget sama pempek, asalkan nggak kayak sendal jepit aja teksturnya :D
    Apalagi lenggang, paling suka deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo, ibu juri! Bikin lenggang.. Tar gantian saya yang jadi juri icip-icip nya :p

      Hapus
  12. Mbak, saya juga buat tulisan ttg pempek, terinspirasi dari tulisan mbak Monda. Rencana mo diikutkan GA tapi salah tanggal rupanya sudah lewat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, udah baca.
      Lho, sudah lewat tanggalnya, ya? Saya malah lupa deadline-nya..

      Hapus
  13. saya juga suka banget sama pempek, mbak... ^^

    BalasHapus

Silakan meninggalkan jejak berupa komentar sebagai tanda bahwa teman-teman sudah membaca tulisan ini.. Tapi, tolong jangan menggunakan identitas Anonim (Anonymous), ya.. Dan juga, tolong jangan nge-SPAM!!!