Rabu, 25 Juli 2012

Ada Hantu!

Ini adalah cerita ketika aku sekolah TK. Percaya, kan, kalau aku pernah TK? Nah, sekolah TK-ku ini jauh dari rumah. Ada sekitar tiga kilometer, lah, dari tempat tinggalku. Pasti ada yang bertanya, "Emang di kampungmu nggak ada TK?" Ada, sih. Tapi, MAHAL. Hahaha! Asli. Ini alasan yang sesungguhnya.

TK tempatku bersekolah ini dekat dengan rumah simbahku. Jadi, tiap pagi aku diantar oleh Abahku ke rumah simbahku lalu kemudian pergi ke sekolah (entah sendiri entah diantar, aku lupa) lalu siangnya pulang dari kantor Abah menjemputku, naik sepeda. Biasanya dalam perjalanan -- berangkat ataupun pulang -- kami bernyanyi ataupun bersholawat. Lagu yang masih kuingat yang liriknya "bila kuingat lelah ayah bunda, bunda piara, piara akan daku, sehingga aku besarlah". Dulu aku tahunya bukan "besarlah" melainkan "bersalah". Biasa, lah, anak-anak.

Banyak kedudulan yang kulakukan sewaktu TK. Kadang aku suka mencicipi 'garam' yang muncul di dinding rumah simbahku. Eh, garam? Ya, sejenis itu, lah. Kalau tidak salah rumah di daerah dekat pantai memang di dindingnya sering muncul 'garam' hasil resapan air laut. Katanyaaa... Pernah juga membohongi Abahku dengan mengatakan bahwa sekolah libur. Padahal, aku hanya tidak mau tampil di pementasan sekolah, hahaha! Maklum, aku malu kalau tampil di depan umum. Setelah beberapa hari Abahku mulai curiga, dan akhirnya aku disuruh masuk sekolah lagi. Pernah juga (sebenarnya sering, sih) manjat pohon sawo di belakang rumah simbah. Sayangnya kebiasaan ini berkurang karena melihat semut rangrang yang mengkudeta pohon sawo. Pernah juga balapan dengan teman-teman sambil menggendong teman. Waktu itu aku menggendong sepupuku, dan JATUH! Alhasil, gigiku gompel.


Tapi, ada satu kejadian yang fenomenal dibandingkan cerita lain semasa TK. Siang itu, aku sedang di dapur bersama Mbah Putri. Lalu lewat serombongan orang membawa sebuah keranda. Ada orang meninggal yang mau dimakamkan rupanya. Aku pun bertanya pada Mbah Putri, "Sing mati sapa, Mbah?" Lalu Mbah Putri menyebutkan satu nama (aku lupa siapa). Beberapa saat setelah itu, ada tamu datang. Tamu itu namanya sama dengan orang yang meninggal tadi. Tahu, kan, apa yang terlintas di pikiranku saat itu? Iya. Hantu! Orang yang mati tadi datang ke rumah simbahku! Melihat orang itu datang mendekat aku jadi ketakutan setengah mati. Huwaaa!!! Aku langsung menangis kencang sambil menelungkupkan kepalaku ke pangkuan Mbah Putri. Tentu saja Mbah Putri dan tamu itu bingung melihatku begitu.

Beberapa hari kemudian, aku ditanya kenapa menangis seperti itu. Berhubung aku sudah paham kalau tamu kemarin bukan hantu ataupun orang mati yang hidup lagi, aku tidak mau mengakuinya. Aku cuma beralasan, "Isin." Bohong sekaleee! Biasanya pun, kalau malu bertemu orang asing aku tidak sampai menangis. Hihihi, ternyata anak kecil pun bisa malu dan gengsi mengakui kebodohannya. Dan sekarang, sepertinya sudah tidak ada yang ingat kejadian itu lagi. Alhamdulillaaah...

Sebenarnya kalau diingat-ingat banyak sekali cerita lucu dan juga tindak kriminal sewaktu TK. Tapi, sudahlah. Tidak usah terlalu banyak mengumbar aib sendiri, hehehe...

"Mak,ane ikutan giveaway-nya ye,mak! Kasih ane hadiahnya yang Memeluk Mimpi Mendayung Harapan karya Alberthiene Endah, ya!"

footnote:
Sing mati sapa, Mbah? = Yang mati siapa, Mbah? (bahasa Jawa ngoko lugu, tidak direkomendasikan untuk digunakan saat bicara dengan orang yang lebih tua)
Isin = malu (bahasa Jawa)

ARTIKEL TERKAIT



44 komentar:

  1. hahahahaha itu sering tuh kejadian,.. baru disebut namanya orangnya tahu tahu muncul wujudnya.... kirain hantu beneran ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini lebih ngagetin. Soalnya namanya sama kaya nama orang yang udah meninggal -__-"

      Hapus
  2. well.. sudah menjadi rahasia umum kok mbak tindakan kriminal ente waktu kecil @@,
    wah wah.. kecil kecil sudah pandai memanjat pohon.. pasti lincah dan gesit, ortunya pasti cukup kesulitan ne mengatur tingkah laku... @@

    malu dan gengsi sepertinya memang penting dipunyai meskipun masih kecil @@ #eh

    ^overall, hadeh.. tak kira posting ada hantu beneran >__<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, itu mah karena pohonnya bentuknya miring, jadi gampang dipanjat.

      Alhamdulillah, sampai sekarang nggak pernah ketemu hantu. Semoga, sih, nggak akan pernah.

      Hapus
  3. Aku juga dulu taunya liriknya 'bersalah' -____-"
    Di sini 3 km tuh gak jauhhh mbakkk :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jaman aku masih kecil, 3 km itu jauh, Unaaa :p

      Hapus
  4. padahal 3 KM itu hitngannya dekat ya kalau sekarang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu sih berasanya jauh. Mungkin karena masih kecil, jarang pergi2. Naiknya juga sepeda :D

      Hapus
  5. mbak ternyata ikutan juga GA ini yaa :D aku kemarin baru nyatet deadlinenya sambil mikirin cerita apa yang pas. ehh, ternyata mbak juga ikutan :D

    gak nyangka looh masa kecilnya mbak begitu? itu kisaran tahun berapa mbak kejadiannya? seperti kalo 3 Km jaman sekarang berasa dekat,apalagi skrg ada banyak kendaraan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, itu sekitar tahun 1991-1992, lah.

      Emejing, kan, masa kecilku :p

      Hapus
  6. salam kenal Mbak. Baca ceritanya lucu kalo ngebayangin anak TK tiba-tiba nangis ada tamu. Hihihi. Dulu waktu kecil ga kepikir ya klo ortu pasti tahu kita bohong. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Dulu mikirnya kalo bohong, orang tua nggak tau. Misalnya soal libur itu. Padahal mah gampang aja orang tua tinggal tanya ke guru.

      Hapus
  7. kalo diperhatikan kayaknya hari ini setiap aku ngeposting mbak selalu nongol dan kasih komentar yaa? mbak lagi gak sibuk juga yaa? kalo boleh tau mbak kerja dimana mbak?

    *maap anak kecil ini banyak nanya* XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dih, ga boleh komen lagi, ya? Ya udah, deh T_____T

      Hapus
    2. yaa ampun mbak, boleh banget kok! komen aja semau mbak. cuman aku bingung, mbak selalu ada tiba-tiba! makanya aku nanya mbak kerja dimana :D

      Hapus
  8. Ternyata ada juga anak TK yang jaim ya? Hehehehe ... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, dong. Biarpun masih TK harus tetep jaim :p

      Hapus
  9. jadiyangmatiitubukantamu...huhuhusayajadibingung,maklumbacanyatengahmalamjadiagakhoror.ahihi *asik juga nulis gak pake spacy* kaburrr

    BalasHapus
  10. ada garam di sekolah?haha..aku baru denger mbak..
    bisa dibawa pulang tuh buat masak di rumah.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan di sekolah, Elok. Tapi, di dinding rumah simbahku. Ga tahu, deh, aman ato nggak kalo dimakan :D

      Hapus
  11. waktu tk yg aku ingat.. pernah terlambat masuk kelas, pernah kebalik pakai sepatu

    waktu sd yg aku ingat.. pernah nyebur kali saat naik sepeda...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, nyebur kali? Kalo aku mah cuma nyebur got waktu belajar sepeda :D

      Hapus
  12. aku gak pernah beneran sekolah TK, gak ada kedudulan yang bisa diingat, hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. pukpukpuk... Kedudulanmu jaman SD-kuliah juga masih cukup emejing buat diingat kok :p

      Hapus
  13. hahaa mba millati gokil ya masih kecil :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sampe sekarang juga masih gokil, kok :p

      Hapus
  14. memang ada momen2 dimana kita malu mengungkapkan sesuatu
    tapi udah pinter aja itu ngelesnya masih TK :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya memang berbakat ngeles :D

      Hapus
  15. Hari ini 2x kena jebakan betmennya blogger... Kirain aku cerita horror, eh tahunya.... -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, ini nggak sengaja ngejebak, lho. Emang bingung mau ngasih judul apa. Akhirnya bikin judul "Ada Hantu!".

      Hapus
  16. Mil, kamu kok gak pernah maen ke blogku lagi? Kenapa? Maapin salahku, ea... ;-)

    BalasHapus
  17. 3 km buat anak kecil mungkin memang lumayan jauh ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mbak. Jauh itu 3 km, apalagi jaman dulu, kendaraan susah.

      Hapus
  18. Wong Tegal ya mbak? *analisa sotoy* :)
    Aku asli Slawi, met kenal yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, wong Brebes, Mbak. Esih tangganan lah karo Tegal.

      Hapus
  19. walah masih TK aja udah gengsian n pinter ngeles, dasar milo tetep dudul mpe sekarang wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh? Aku dudul? Fitnah itu! Fitnaaaaah! :p

      Hapus
    2. lebih baik aku membunuhmu mil daripada memfitnahmu #horor

      Hapus
    3. heh, itu, kan, prinsipkuuuuuuuuuu!

      Hapus
  20. wakakakakakakkk,udah ketakutan masih gengsi aja...hahahahahaaa....duduuul... :))makasih ya mak udah ikutan #GABlogEmakGoel...
    tunggu pengumumamnya tanggal 4 agustus ya... :)

    BalasHapus

Silakan meninggalkan jejak berupa komentar sebagai tanda bahwa teman-teman sudah membaca tulisan ini.. Tapi, tolong jangan menggunakan identitas Anonim (Anonymous), ya.. Dan juga, tolong jangan nge-SPAM!!!