Rabu, 05 Agustus 2015

Tetangga Sendiri

Hari ini perpustakaan kampus sepi. Wajar, sih. Memang perkuliahan baru mulai bulan depan. Lha, terus situ ngapain ke kampus libur-libur gini? Niat sampingannya, sih, mau mencari inspirasi untuk topik karya akhir (di sini tesis disebut karya akhir). Niat utamanya? Numpang mengunduh dorama atau film, hahaha! Saking seringnya aku mengunduh memakai wifi kampus, temanku menggunakan iming-iming wifi gratis agar aku mau ke kampus.


Bukannya Milo alergi perpustakaan? Hehehe, berhubung penjaganya tidak galak, aku jadi tidak alergi ke perpustakaan. Tapi, tetap tidak rajin juga ke perpustakaan. Datang ke sana pun ujung-ujungnya malah buka laptop lalu mengunduh drama atau film. Oiya, penjaga perpus dan tenaga IT di sini ternyata masih tetanggaku, tapi tetangga jauuuh. Satu kabupaten tapi beda kecamatan. Itu mah bukan tetangga.

Ngomong-ngomong tentang tetangga, saat di Aceh aku juga beberapa kali bertemu orang yang ternyata tetangga jauh. Yah, paling tidak tetangga dari kabupaten sebelah, hehehe. Yang pertama adalah penjual mie kocok di Simpang Cerana Blangpidie. Si ibu ini biasanya memasak mie goreng sedangkan pemilik warungnya biasanya memasak mie kocok. Setelah beberapa tahun menjadi langganan, suatu hari si ibu mie goreng ini (aku lupa namanya) bertanya asalku. Seperti biasa aku menjawab "Jawa". Setelah ditanya lebih detail lagi, aku menjawab "Brebes". Ibu itu pun memberitahu kalau dia berasal dari Tegal, tepatnya di sekitar alun-alun. Hooo, ternyata tetangga sendiri. Jauh-jauh ke Aceh, masih bertemu orang sedaerah juga.

Yang kedua adalah ibu yang satu mobil denganku dalam perjalanan Medan-Blangpidie. Saat itu aku baru kembali dari kampung halaman setelah libur lebaran tahun 2014. Saat menunggu sopir istirahat di tengah perjalanan, kami pun mengobrol. Si ibu mengatakan kalau dia habis pulang kampung di Tegal. Lagi-lagi bertemu tetangga sendiri.

ARTIKEL TERKAIT



7 komentar:

  1. kalo lagi di daerah yang bukan daerah asal kita, klo ketemu org yang tetangga beda kabupaten aja langsung berasa kayak tetangga deket ya hehehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kalo lagi di rantau mah satu provinsi doang juga berasa tetangga :D

      Hapus
    2. huhuhuhu... Pengen banget deh, bisa merasakan yang namanya merantau. :'(

      Hapus
    3. yaudah, sana merantau bentar. abis itu pulang lagi :p

      Hapus
    4. hahaha... Kalo gitu sih udah pernah aku mbak. Nyari kos, dan sudah dibayar setahun. Cuma ditinggali selama seminggu, lalu blas nggak ngekos lagi. Kosnya dianggurin. Milih PP rumah-kampus, padahal jauhnya kurang lebih satu setengah hingga dua jam perjalanan XD

      Hapus
    5. kalo seminggu doang mah namanya liburan di kos, bukan merantau :p

      dua jam di jalan? mending ngekos deh -_-

      Hapus
    6. udah terlanjur. Itukan jaman baheula. :p

      Hapus

Silakan meninggalkan jejak berupa komentar sebagai tanda bahwa teman-teman sudah membaca tulisan ini.. Tapi, tolong jangan menggunakan identitas Anonim (Anonymous), ya.. Dan juga, tolong jangan nge-SPAM!!!