Rabu, 22 Mei 2013

Obat Kimia???

Memberikan obat-obatan kimia pada anak sama saja dengan meracuni. Begitu status Facebook salah satu kawanku. Dia menganggap bahwa obat (yang katanya berbal) yang diajarkan dalam Thibbun Nabawi sudah cukup, tidak perlu obat-obatan (yang dia sebut) kimia. Pertanyaannya adalah: obat-obatan kimia itu yang seperti apa ya? Kalau tidak salah, segala sesuatu di muka bumi ini terdiri dari unsur kimia. Air mengandung unsur kimia hidrogen dan oksigen. Udara mengandung unsur kimia oksigen, nitrogen, dan unsur-unsur lainnya. Garam mengandung unsur kimia natrium dan klor. Nasi yang kumakan (hampir) setiap hari saja mengandung karbohidrat yang bila diuraikan ternyata terdiri atas unsur karbon, hidrogen, dan oksigen. Dan aku yakin madu, habbatussauda, biji adas, semuanya terdiri atas unsur-unsur kimia. Lantas, kenapa dia harus membedakan obat herbal dengan obat kimia?

Kemungkinan besar yang dimaksud sebagai obat kimia adalah obat dokter. Lantas, apakah obat dokter memang beracun? Well, pada dasarnya semua obat (bukan hanya obat dokter) bisa menjadi racun. Yang pernah menonton Jewell in The Palace tentunya ingat ketika kawan Jang Geum tidak berani mengklasifikasikan mana yang termasuk obat dan mana yang termasuk racun dengan alasan obat bisa berubah menjadi racun bila dosisnya salah. Obat dokter maupun obat (yang katanya herbal) bila dosisnya tidak tepat bisa menjadi racun. Selain dosis, kondisi orang yang sakit juga berpengaruh, misalnya umur, penyakit tertentu, alergi. Untuk obat-obatan (yang katanya) kimia, biasanya tertulis kontraindikasi, yaitu situasi di mana aplikasi obat atau terapi tidak dianjurkan. Misalnya dalam beberapa obat flu yang beredar umum tertulis kontraindikasi: penderita hipertensi. Berarti penderita hipertensi tidak dianjurkan mengonsumsi obat tersebut. Dalam kondisi tersebut, bukankah bisa diartikan bahwa bagi penderita hipertensi obat tersebut bisa berubah menjadi racun?


Hal semacam ini bukan hanya berlaku bagi obat-obatan (yang katanya) kimia. Obat-obatan herbal pun sebenarnya punya kontraindikasi. Madu misalnya. Bagi orang dewasa madu memang banyak khasiatnya. Namun, beberapa referensi menyebutkan bahwa madu tidak dianjurkan bagi anak dengan usia di bawah satu tahun karena bisa menyebabkan botulisme. Bukankah ini berarti madu bisa menjadi racun bagi sebagian anak yang berusia di bawah satu tahun? Lalu, habbatussauda. Bagi sebagian orang, habbatussauda memang baik untuk menjaga stamina. Namun, ada sebagian orang yang tidak cocok dengan habbatussauda, misalnya sampai muntah-muntah setelah mengonsumsi obat tersebut. Teringat kata-kata kakakku bahwa tubuh memiliki mekanisme alami untuk ‘menolak’ sesuatu yang tidak cocok, salah satunya, ya, dengan memuntahkan kembali apa yang sudah ‘masuk’. Kalau dosisnya berlebihan, habbatussauda juga berbahaya, kan? Dengan demikian, bukankah habbatussauda juga bisa menjadi racun bagi tubuh yang ‘tidak cocok’ dengan obat itu atau bila diberikan dengan dosis yang berlebihan. Jadi, obat herbal pun bisa jadi racun, kan?

Apakah aku menulis ini karena aku tidak percaya pada Thibbun Nabawi? Woooh, jangan sembarangan menuduh. Tentu saja aku percaya. Aku juga kadang mengonsumsi habbatussauda dan madu. Aku juga sudah beberapa kali dibekam. Aku hanya heran melihat orang-orang yang begitu kontranya dengan obat dokter. Padahal, apa salahnya obat dokter? Apakah kalau dulu Rosul tidak mengonsumsi obat dokter lantas kita juga tidak boleh mengonsumsi obat dokter? Kalau dulu Rosul ke mana-mana naik unta dan tidak naik pesawat, apakah berarti kita tidak boleh naik pesawat? Berarti aku pulang kampung ke Jawa naik unta? Duuuh! Begini, ya... Obat ini, kan, bukan masalah ibadah. Dan kalau bukan masalah ibadah, hukumnya adalah boleh selama tidak ada larangan (sedangkan kalau dalam ibadah, selama tidak ada perintahnya, hukumnya haram, setahuku begitu). Dan sepertinya aku belum menemukan dalil yang melarang berobat selain menggunakan obat yang dijelaskan dalam Thibbun Nabawi. Berarti, hukum berobat dengan selain yang ada di Thibbun Nabawi boleh, dong? Kalau yang dipermasalahkan adalah keamanan obat, sebegitu tidak percayakah pada dokter dan ahli farmasi di negara ini hingga menganggap obat yang mereka resepkan amat sangat berbahaya? Masa iya, sih, mereka semua bersekongkol memberikan racun pada masyarakat? Lagipula, dewasa ini sudah banyak “kampanye” mengenai RUM (Rational Use of Medicine). Dengan banyak membaca informasi RUM, kita bisa tahu penggunaan obat secara rasional sehingga bisa mengurangi “bahaya” obat yang kita khawatirkan. Silakan kalau memang lebih cocok dengan obat yang diajarkan dalam Thibbun Nabawi. Tapi, tidak perlu sebegitu antinya pada obat dokter.


*sekadar curhat orang yang masih awam*

ARTIKEL TERKAIT



24 komentar:

  1. Ya sesuai porsi dan kebutuhannya aja kali ya mbak..

    Aku juga bukan yg apa2 ke dokter, tp kalo memang ga sembuh2 dan perlu ke dokter..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju mbak.
      Tapi kalo emang pake yang alami aja bisa sembuh,ngapain pake yang buatan,gitu mungkin maksudnya mbak.

      Hapus
    2. @ Bunda Dzaky: yup, sesuai kebutuhan aja

      @ Fuadhts: memangnya yang herbal beneran alami?

      Hapus
  2. hihihihi....kl bnr2 sakit saya baru ke dokter hehe.....
    uwaaa,jd kangen jung gem nih mbk :D

    BalasHapus
  3. memang semua yang berlebihan kan ga baik ya..
    setuju sama bunda dzaky,,

    kalo memang diperlukan, ya kedokter,

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, emang nggak boleh berlebihan.

      Hapus
  4. Klo menurut aku obat dokter itu ya suatu bentuk evolusi dari Thibbun Nabawi sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. evolusi? nggak kepikiran sampe ke situ saya...

      Hapus
  5. mengurangi obat dokter, lebih ke herbal..

    BalasHapus
  6. hihihi, mungkin mereka yg sangat anti pada obat dokter percaya bahwa ada sebagian golongan, yg sengaja melakukan konspirasi, membuat obat-obatan kimia. Yang berdampak menimbulkan efeksamping. Tapi embuh dink. :3

    Btw, aku minum habbatussauda malah telapak tangan jadi gatel-gatel. Berhenti minum, gatel2nya ilang. Kata temanku, itu reaksi yg mungkin keluar sebagai hasil proses detoksifikasi racun dlm tubuhku. Tapi menurutku itu murni karena aku alergi, trus jadinya malah kapok minum habbatussauda. :D

    Sekarang sih aku lagi nyoba2 zaitun extra virgin. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada juga ya yang alergi habbatussauda? ada yang bilang memang kalo awal-awal minum habbatussauda semua penyakit keluar semua. tapi, ada juga yang memang nggak cocok dan menurutku kalo nggak cocok ya nggak perlu dipaksa. kan masih ada alternatif lain.

      zaitun extra virgin yang mana? yang diminum apa yang obat luar?

      Hapus
    2. lho, bukannya Zaitun extra virgin tuh bisa buat diminum maupun dioles ea?
      :v

      jadi, itu kuminum sekaligus kuoles. XD

      Hapus
  7. yang kimia itu kali yang obat buatan dari reaksi kimia di lab ndah, kalo yg herbal kan memang sudah tersedia dialam.
    Setahuku sih kalo obat kimia akan menyebabkan resistensi pada tubuh, shngga kalo kita pake berulang dosisnya harus ditambah. Sdangkan yg alami walaupun kita gunakan berulang2 tubuh kita gak akan resisten.

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang yang herbal nggak ada resistensinya?

      Hapus
  8. hmmm aku sih tergantung keadaan aja deh, kalau memang harus ke dokter ya kedokter lah, mas aiya dokter mau meracuni pasiennya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kalo udah parah dan butuh penanganan dokter ya ke dokter lah

      Hapus
  9. yg herbal kayaknya tubuh kita gak akan menolak deh, kalo kita minum jahe tiap hari kan gak papa, mlh tmbh sehat, coba kita minum paramex tiap hari?

    BalasHapus
  10. kayaknya gak semua obat kimia itu buruk deh buktinya sekarang saya masih sangat tergantung sama obat dokter..

    BalasHapus
  11. tulisan ini menarik dan sebenarnya semua harus berimbang antara iman kepada agama dan iman kepada orang orang pintar. karena di kitab sucipun orang pintarpun diperlukan masukannya, termasuk dokter.

    BalasHapus
    Balasan
    1. istilahnya aneh: iman kepada orang pintar

      Hapus

Silakan meninggalkan jejak berupa komentar sebagai tanda bahwa teman-teman sudah membaca tulisan ini.. Tapi, tolong jangan menggunakan identitas Anonim (Anonymous), ya.. Dan juga, tolong jangan nge-SPAM!!!