Selasa, 04 Desember 2012

Rindu yang Menderas

Kau tahu aku rindu
Aku tahu kau lebih rindu

Rindu kita berbeda
Rinduku seperti rinai hujan
menitik, menderas, lalu reda
Rindumu seperti sinar matahari
meski kadang tertutup gelap, sesungguhnya rindumu tetap ada
kau hanya menyimpannya
agar rindu itu tak menyilaukanku

Dulu, katamu aku boleh pulang ketika hari rembang petang
Kini, hari belum lagi petang
Tapi, rindu ini telah menderas
sederas hujan di bulan Desember
dan aku takut rindu ini akan segera mereda
hingga aku lupa pada rinduku sendiri
bahkan, mungkin lupa padamu

Rindu yang menderas ini
sungguh membuatku ingin menjadi air
lalu menguap
naik ke atas
terus ke atas
mengembun
menjadi awan
lalu terbang ke atas rumahmu
menjadi hujan
dan perlahan menitik padamu
Entah di mana aku akan menitik
Di rambutmu yang memutih kah?
Di kulit tanganmu yang kian keriput kah?
Ah, lebih baik aku menitik di hatimu
bersembunyi di sana
dan tak pernah pergi lagi
bolehkah?


ARTIKEL TERKAIT



22 komentar:

  1. kalo puisi gini popoknya no comment, keren banget sih puisinya:}

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama, saya juga kalo baca puisi bingung mau komen apa.

      Hapus
  2. bagus puisinya, artinya apa ya? :)

    BalasHapus
  3. rindu itu seperti matahari, bulan, atau mungkin bintang
    yang keberadaan nyata namun terkadang menghilang, meskipun akan kembali lagi karena kesetiaannya pada hari-hari
    hehe..

    semoga menang giveaway-nya mbak :)

    BalasHapus
  4. ternyata lomba yah semoga tambah sukses lombanya GA tersebut

    BalasHapus
  5. aku jadi pengen ikut GA juga...

    BalasHapus
  6. Biar seru, aku juga ikutan ah :D

    BalasHapus
  7. jriiiit! ini puisi paling keren ttg hujan yang pernah saya baca!
    bener-bener mengungkapkan rindu dalam hujan.. :)

    BalasHapus
  8. @ Selvia Sari: silakaaan
    @ Arif Chasan: hadeuh, ini muji apa maki? pake kata jrit :p

    BalasHapus
  9. hai makasih udah ikutan GA nya
    tunggu pengumumannya tanggal 1 Januari 2013 ya ;)

    BalasHapus
  10. Cieee menang, selamat ya jeng...

    BalasHapus
  11. @ Penanti Hujan Perindu Pelangi: sama2
    @ Untje van Wiebs: untung Una komen, aku jadi tahu kalo menang :D :D :D makasih udah ngasih tahu ya, Na :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa guwe bilang, puisi ini memang bagus kok Milo, layak untuk jadi pemenang,,, :)

      Hapus
  12. Sejak kapan Nurin pake kata guwe???

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau tahu apa mau tahu banget?

      kasih tahu gak ya? hehe, selamat ya milo, :)

      Hapus
  13. wah.. bagus benar puisinya.. layak menang...

    selamat mbak ^_

    BalasHapus
  14. @ Nurin Ainistikmalia & Arif Khumaidi: makasih :)

    BalasHapus

Silakan meninggalkan jejak berupa komentar sebagai tanda bahwa teman-teman sudah membaca tulisan ini.. Tapi, tolong jangan menggunakan identitas Anonim (Anonymous), ya.. Dan juga, tolong jangan nge-SPAM!!!