Selasa, 11 September 2012

Markisa, Kliyengan, dan Hipotesis

Beberapa bulan terakhir Ibu sering 'pamer' jus buah markisa. Kata Ibu, tanaman markisa yang ditanam Abah berbuah banyak. Aku pun tergoda. Dan saat mudik lebaran kemarin aku beruntung karena ada beberapa buah markisa yang masak, jadi aku bisa membuat jus markisa. Kalau tidak salah, tepat di hari pertama aku sampai rumah, malamnya langsung dibuatkan jus markisa. Karena kami tidak punya blender, jadi membuat jusnya pun cuma mencampurkan buahnya ke segelas air panas/hangat, diberi gula, diaduk, lalu disaring. Rasanya? ASEM. Tapi, karena ada gulanya jadi terasa asem manis.

Di samping penasaran pada rasa buahnya, aku juga penasaran pada tanamannya. Aku pun langsung ber-norak-rorak-ria dengan kameraku. Dengan kemampuan fotografi yang pas-pasan, aku mencoba memotret tanaman itu. Ini dia hasilnya:

Tanaman markisa yang merambat di depan rumah


Bunga tanaman markisa.

Buah markisa yang masih kecil.

Buah markisa yang sudah besar.

Buah markisa yang sudah masak.

Ini bagian dalam buahnya (gambar agak buram karena kameramen belum mahir, hehehe).

Buah markisa di atas ukurannya lumayan besar. Mungkin ada yang bertanya-tanya, "Bukannya markisa itu warnanya ungu? Kok, itu kuning?" Kalau di iklan-iklan jus markisa, memang warnanya ungu. Markisa ini memang ada beberapa jenis. Ada yang warnanya ungu, ada yang warnanya kuning, dan satu lagi kalau tidak salah yang ukurannya lebih kecil dari yang ungu dan kuning (tapi aku lupa warnanya apa).

Tapi, ada satu yang membuatku bingung. Pada malam takbiran, aku membuat jus markisa lagi. Kali ini aku membuat jus dengan dua buah markisa untuk segelas besar jus. Pagi harinya aku langsung kliyengan. Kata kakakku itu efek terlalu banyak minum jus markisa. Dia juga sudah pernah pusing setelah minum jus markisa. Kalau penyebabnya ada markisa, kenapa sewaktu meminumnya pertama kali tidak apa-apa? Kata kakakku mungkin karena waktu pertama minumnya tidak banyak sedangkan yang kedua minumnya banyak. Lalu, apa hubungannya? Aku pun mencoba googling mencari tahu tentang markisa. Dan kudapatkan informasi bahwa markisa berkhasiat menurunkan tekanan darah. Aku pun berhipotesis bahwa setelah overdosis markisa, tekanan darahku turun drastis sehingga kepalaku kliyengan. Tapi, kakakku punya hipotesis lain. Katanya, rasa markisa yang terlalu asam membuat asam lambung naik. Nah, kadar asam lambung yang terlalu tinggi ini salah satu efeknya, ya, kliyengan itu. Lalu, hipotesis siapa yang benar? Entah. Aku sudah bertanya pada Google, tapi dia tidak memberi jawaban. Adakah teman-teman yang tahu kenapa bisa pusing setelah overdosis markisa?

*update 10 Mei 2013: ternyata tanaman markisa di rumahku (yang hijau) namanya markisa konyal*

ARTIKEL TERKAIT



29 komentar:

  1. Aku cuma tau buahnya aja, pohonnya belum pernah lihat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini saya juga baru kali ini merhatiin pohonnya karena bapak saya nanam di rumah :D

      Hapus
  2. Rasanya beda yah ama yang botolan udah jadi itu? Aku suka banget sama yang sirup markisa. Es buah hajaaaar pake sirup markisa! Enak bok! Lebih enak daripda pake sirup vanilli.

    Tapi aku beneran baru liat gambar buah markisa yang ijo ini lho. Di pasar aku pernah beli yang kuning. Tapi karena ngeri makannya (kan bijinya kudu ditelen juga yak?) jadi cuman dikit nyicipinnya. Diemut-emut gitu trus dilepeh bijinya.

    Boleh dong, dibawain kapan-kapan markisanya. :D *celamitan*

    Itu moto deket pake fitur makro. Kalo ada super-makro. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya malah belum pernah ngerasain sirup markisa, cuma pernah beli jusnya sekali. Jadi, gak tahu bedanya. Tapi, kayaknya enakan sirupnya soalnya udah pake gula.

      Itu kuning, Qaqa. Kalo ijo itu yang masih mentah.

      Minta dibawain markisa, seolah-olah bakal ketemu. Padahal mah saya dimana Mb Octa di mana -________-'

      Kamera digital saya kayanya nggak ada fitur makro, deh *masih awam* -___-'

      Hapus
    2. Pasti ada lah entuh makro. Biasanya ikonnya bunga gitu.

      Eh, sapa tau kita ketemu. Kali ketemu di Tokyo, atau gak di Delft, atau gak dimanaaaa gitu. *ngarep yang gak-gak* :DDD

      Eh betewe, itu kan aku follow blog ini pake twitter yak, trus kok gak ada pemberitahuan apa-apa ya kalo ada post baru. Hening aja gituh. Lah, trus apa efeknya yak? O.Oa

      Hapus
    3. Err, kadang muncul icon kembang itu, sih. Tapi, saya ga bisa munculin fitur itu. Biasanya muncul ndiri. *beneran awam*

      Jangan di Delft, ya. Di Wageningen aja, kali aja saya ketemu Wicak di sana.

      Saya dari dulu udah bingung gimana caranya yang follow pake twitter bisa dapet update-an blog ini.

      Hapus
  3. jiahahaha.
    amsak sih?
    aq dulu tiap hari makan markisa malah seger.
    dibikin es markisa.
    kecut kecut gimana gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin karena porsinya kecil kali ya?

      Hapus
    2. 1 porong kok dikit.
      banyak atuh

      Hapus
  4. subhaanallah.... suka liat proses menjadi buahnya @@

    baru ngerti sekarang bentuk buah markisa, meskipun pernah mesen minuman markisa.

    wadoh.. buat jus markisa, dan jus markisa lagi tapi kenapa gak diumpankan ke teman-teman blogger >_<

    BalasHapus
  5. Hi milla terma kasih telah berkunjung ke www.igedenuhadi.net blog saya, ini adalah kunjungan balasan, smoga terus bisa saling berbalas.

    Btw, kalo dipake madu untuk jusnya mungkin rasanya akan lebih makjesss...heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya udah nyoba pake madu, tapi gak berasa manisnya. Tetep kecut.

      Hapus
  6. aku klik nama "milo" oalah ternyata lah ke blog Mila :D

    markisa itu yg sering dijual sebagai jus kan, seingatku jusnya warna kuning deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sekarang seringnya pake nickname "milo".

      Kalo di daerah Medan kayaknya emang sering dijual sebagai jus. Kalo di Jawa, jarang kayaknya. Iya, warnanya kuning.

      Hapus
  7. Menurutku buah markisa yg iisinya kuning ini jauh lbh nikmat dari buah markisa isi putih yg sering di jual di supermarket, Mbak..Emang asem tapi rasanya asli Markissa...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, saya malah ga tahu kalau ada yang isinya putih, hehe..

      Hapus
  8. Oh, ternyata markisa itu tanaman merambat ya... :D
    Hmm... bisa jadi kedua hipotesa itu benar. Bila kliyengan disertai rasa tak nyaman di ulu hati, kemungkinan memang asam lambung meningkat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tanaman merambat.

      Kalo perutnya baik-baik aja tapi pusing, kenapa dunk?

      Hapus
  9. baru tau susunannya buah, ternyata dari kembangnya memang sudah bentuk besar ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh? Bunganya mah kecil.. Ini, kan, di-zoom..

      Hapus
  10. wah enak amat tau kesempatan dan melihat langsung kembang sampai dengan buahnya. ehm, buahnya di makan langsung dari pohon ya. wah seger banget tu habis dari pohon.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan dari pohon, lah, wong udah dibikin jus, ya makannya dari gelas. Eh, maksudnya minumnya dari gelas :p

      Hapus
  11. kayak telur kodok ya..hehe...

    BalasHapus
  12. Komentarku kok ilang ndah??

    Tak baleni wae yo hahaha...

    Kalau asam ya bikin sakit perut atau maag, bukan kliyengan. Berarti markisa bikin darah rendah makanya kliyengan kaya habis di vaksin AI.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga mikirnya gitu. Tapi belum tahu juga kalo asam lambung naik beneran bikin kliyengan ato nggak.

      Hapus
  13. itu ada anggurnya juga yah? anggurnya berbuah juga ga?

    BalasHapus

Silakan meninggalkan jejak berupa komentar sebagai tanda bahwa teman-teman sudah membaca tulisan ini.. Tapi, tolong jangan menggunakan identitas Anonim (Anonymous), ya.. Dan juga, tolong jangan nge-SPAM!!!