Rabu, 23 November 2011

Kamus Brebes (B)

Berhubung blog multiply-ku sudah lama tidak terurus, lebih baik isinya yang penting kupindah di sini saja. Berikut adalah kamus Bahasa Brebes yang sudah kususun dan sudah pernah ku-post di blog tersebut.

Warning: Tidak semua kosa kata di bawah ini lazim dan sopan digunakan dalam percakapan.
Babak bundhas = babak belur
Babaran = melahirkan
Babar pisan = Babar blas = sama sekali
       Ora ngerti babar blas = tidak tahu sama sekali
Babon = ayam betina
Bacin = bau tidak enak, bau busuk
Bada = lebaran
Bae = saja
Bagal = batang buah jagung
Bakal = calon
Bakal = Bakale = akan; nantinya
Bakuten = sebenarnya
Bala = teman; berteman
       Ora bala = bermusuhan, tidak berteman
Balang = lempar
       Mbalangna = melemparkan
Balèng = bau tidak enak
Balongan = tambak
Balung = tulang
Bandha = ikat
Dibandha = diikat
Bandrol = label harga
Bangkar = ditelantarkan, tidak dikerjakan (untuk pekerjaan)
Bangkang = kulit kerang
Banjur = menyiram dengan air
Bantakyong = tudung penutup bayi (agar tidak digigit nyamuk)
Bantas = terus, tidak berhenti (dalam perjalanan), bablas
Bantasane = lanjutannya
Bantèr = cepat (dalam berjalan atau mengendarai)
Bapa = bapak, ayah
       Bapane = bapakane = bapaknya, ayahnya
Bapuk = gemuk, montok
Bar = setelah
Bara-bara = untungnya
       Bara-bara ora ketabrak = untungnya tidak tertabrak
Barang = setelah
       Barang wis sugih dadi sombong = setelah kaya jadi sombong
Barat = angin kencang
       Udan barat = hujan disertai angin kencang
Basi = tempat nasi
Bathang = bangkai
Batir = Batur = teman
Bèger = segar (keadaan fisik seseorang)
Bègis = bentak
       Mbègis = membentak
Bègu = bisu, gagu
Bèlèt → Mbèlèt = kondisi tanah yang liat dan becek sehingga sulit untuk dilewati
Bèlih = Bèleh = tidak
Bena = pilih
       Bena kasih = pilih kasih
Bèncoleng = perampok
Bèndhul = bengkak (mata)
Bènggang = renggang; bentang
Bèngi = malam
Bèngkung = tali atau kain yang diikatkan di perut yang fungsinya mungkin seperti stagen
Bènjut = bengkak karena terbentur (biasanya untuk kepala)
Bèntèk = pendek (artinya hampir sama dengan bantèt dalam Bahasa Betawi)
Bènter = panas, demam
Bènthuk → Kèbènthuk = terbentur
Bèrkat = makanan (nasi dan lauk pauk) yang diberikan saat kondangan untuk dibawa pulang
Besek = wadah berbentuk kotak yang terbuat dari anyaman bambu
Bèsèl = kertas contekan yang dibawa saat ulangan atau ujian
Mbèsèl = mencontek
Bètèm = bengkak (untuk muka, biasanya karena dipukuli)
Bèton = biji nangka
Blabag = papan tulis
Blabur = tidak jelas (untuk penglihatan)
Blag = buka
      Lawange diblag = pintunya dibuka
Blarak = daun kelapa
Blarukèn = pandangan mata yang sudah tidak terlalu jelas
Blarungan = (minyak goreng) sudah panas, sudah bisa untuk menggoreng
Blekètepe = anyaman daun kelapa (untuk dinding atau atap)
Blèkuthak = cumi-cumi yang besar
Blèkuthuk-blèkuthuk = kondisi air yang mengeluarkan gelembung-gelembung
Blèndhung = makanan yang dibuat dari jagung yang dikukus lalu diberi parutan kelapa
Blènthung = sejenis katak yang bunyinya ’thung-thung’
Blèrèt → Mblèrèt = cuaca yang tadinya cerah menjadi mendung
        → Mblèrètna = mengecilkan api (kompor)
Blondho = ampas yang muncul saat membuat minyak kelapa
Bodin = ketela pohon, Manihot utilissima
Bokan = Bokate = Bokaten = Mbokan = Mbokaten = barangkali; siapa tahu
Bola = benang
Boled = ketela rambat; salah satu umpatan
Bombong = suasana hatinya baik
Bongkot = pangkal (buah atau tanaman)
Bonjrot = bangkrut
Bukèt = pekat, kental
Bukur = kerang
Bumbon = lauk yang terbuat dari tempe yang diiris dadu dan dimasak dengan bumbu bawang merah, bawang putih, cabe, garam, kecap, dll
Bungah = senang, bahagia
Burak = rusak
       Burak-rantak = rusak parah
Busèk = hapus
Busik = kelihatan bersisik (kulit)
Buthung = kembung karena terlalu banyak minum

ARTIKEL TERKAIT



Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silakan meninggalkan jejak berupa komentar sebagai tanda bahwa teman-teman sudah membaca tulisan ini.. Tapi, tolong jangan menggunakan identitas Anonim (Anonymous), ya.. Dan juga, tolong jangan nge-SPAM!!!