Selasa, 07 Januari 2014

Bete Karena Oleh-Oleh

Kalau perantau baru kembali dari kampung halaman, apa yang akan ditagih oleh kawan-kawan di rantau? Yup! Oleh-oleh. Entah kenapa sepertinya membawa oleh-oleh seakan kewajiban bagi mereka yang baru pulang kampung. Umm, kalau baru pulang dari bepergian juga ditagih oleh-oleh.

Dan aku punya banyak pengalaman buruk soal oleh-oleh ini. Dulu, aku pernah membawa telur asin dan pilus. Dan sewaktu di bandara petugas memintaku membuktikan bahwa telur asin itu bukan telur asin mentah dengan cara memecahkan salah satu telur yang kubawa. Dua kali diperiksa X ray, dua kali pula diminta memecahkan telur. Ribet. Akhirnya, tahun berikutnya kuputuskan memaketkan oleh-oleh telur asin beberapa hari sebelum aku kembali ke Blangpidie. Dan ternyataaa ... ongkos kirimnya MAHAL. Lebih mahal dari harga sekardus telur asin yang kukirimkan. Dan sampai di Blangpidie, seseorang berkomentar, "Apa itu? Telur asin? Saya kira bawa dodol garut, kan lebih enak makannya.. Kalo telur asin di sini juga banyak." Jleb! Sudah buang-buang uang, oleh-olehnya malah tidak dihargai. Saat itu aku bertekad untuk tidak membawa oleh-oleh lagi. Tapi, sayangnya aku kurang teguh dalam memegang tekadku.

Ketika pulang kampung berikutnya, aku membawa oleh-oleh bolu gulung Meranti. Orang-orang tidak berkomentar. Setelah itu, beberapa kali aku membawa oleh-oleh bolu gulung. Kalau pulang dari Banda Aceh pun aku biasanya membawa bolu gulung. Hingga kemudian ada yang berkomentar, "Dari kampung oleh-olehnya bolu. Dari Banda juga bolu." Kasarnya, mereka ingin bilang, "Bolu melulu! Yang lain, dong!" Saat itu juga aku bertekad tidak membawa oleh-oleh lagi. Dan lagi-lagi, tekadku kurang kuat. Ditambah ibuku yang rajin sekali menyuruhku membawa oleh-oleh. Yah, kadang susah punya ibu baik hati dan dermawan. Berikutnya aku membawa nopia, dodol sirsak, dan jajanan lainnya. Tak ada komentar. Entah mereka suka atau tidak.

Berikutnya aku membawa pilus dan pilus kacang (kacang atom) karena request dari bos. Aku juga membawa sumpia. Tak ada komentar juga. Tapi, ketika kemarin aku pulang, ada yang berpesan agar oleh-olehnya selain pilus. Oke. Berarti dia tidak suka pilus. Dan sepertinya, oleh-oleh pilus memang terkesan "ora aji". "Cuma" pilus, nggak istimewa banget, murah pula. Mungkin kesannya seperti itu. Agak jleb juga, sih. Akhirnya aku membawa oleh-oleh bika ambon dan bolu macan yang kubeli di Medan. Dan apa yang terjadi? Salah seorang kawan kantor memberikan kuenya kepada kawannya. Kawannya pun bertanya kenapa kuenya diberikan. Dan dia menjawab, "Hana galak." Tidak suka. Rasanya bete luar biasa. Ingin misuh. Iya, aku memang terlalu sensitif. Tapi, mereka sendiri juga sama sekali tidak peka terhadap perasaan orang lain. Huh!

ARTIKEL TERKAIT



24 komentar:

  1. Ya Allah....kurang brsyukur ya.untg dbawain oleh2....hadueh.

    BalasHapus
  2. Coba kamu bawa oleh2 nya ke ruanganku mil, dijamin apa pun yang kamu bawa akan kita apresiasi dg menyuruhmu bawa lagi yg lebih banyak

    BalasHapus
    Balasan
    1. ruangan mana nih? emang ndayu masih punya ruangan di kantor? *plak

      Hapus
  3. aku jarang bawa oleh2, kalaupun bawa seadanya masuk tas tanpa mau menambah bawaan. maklum repot bawaan dan anak 2 hehehe irit, pelit atau malas ya aku ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah, kalo bawa bocah mah susah bawa oleh-oleh. bawa keperluan anak-anak aja udah buanyak :D

      Hapus
  4. Balasan
    1. begitulah. gak bawa oleh-oleh salah dan dibilang pelit. bawa pun tetep salah.

      Hapus
  5. ya ampun mil sebenere aku pingin tahu detailnya sejak lihat statusmu kemarin...tapi karena ngejar pdrb yang kelar2 dan nagihin kca dan stat. kecamatan jadi lupa inbox deh...ya wis sing sabar aja, gak usah dimasukin ati...toh yang suka juga lebih banyak kan daripada yang nyela...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngerjain publikasi 2014 apa 2013? masih januari buk..

      Hapus
  6. aku kalau mbawa oleh-oleh ya cuma untuk gengku aja. orang kantor yang lain dapat kalau aku lagi bolong aja. dan selalu oleh-olehnya keripik piscok. bosen-bosen deh :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. next time aku mau bawa oleh-oleh buat stok cemilan sendiri aja lah :D

      Hapus
  7. kan lihat artinya buat persahabatan jangan lihat ongkosnya
    wong aku pernah ketempuhan gara gara posting gambar pete trus temen di belanda ribut minta dengan alesan lagi nyidam. ke pasar kebayoran beli 20 ribu. takut keburu kering aku kirim pake dhl. jebul ongkose 1,4 juta :D

    udah semingu baru aku kasih tau ongkosnya segitu. temen langsung histeris dan bilang, tau mahal gitu kemaren tak makan sama kulit kulitnya... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. di Belanda gak ada pete ya? kasian..

      Hapus
  8. Idiiih, teman2 kamu rese bangett, Jeng.
    Mending bawa oleh2 buat aquwh ajah deh. Apapun masuk. Hahaha

    Sabar, ya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, kalo oleh-olehnya bukan makanan pun masuk?

      Hapus
  9. nah itulah enaknya di jakarta, klo dr mana2 ga ribet sama oleh2 soalnya segala oleh2 dr seluruh kota di indonesia udah ada atau eventually abakal ada di jkt juga hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoiiiii, di Jakarta mah apa aja ada. Makanan dari berbagai kota ada, makanan luar juga.

      Hapus
  10. Wekekeke... sensi... gausah dibawain aja lain kali Mbak.
    Aku pernah tuh pergi ngga kasih oleh2 buat sodaraku trus dikata-katain. Pelit lalala lalala.
    Yeh, ga ngasih sangu minta oleh2 wkwkwk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener. Gak nyangoni kok minta oleh2 ya..

      Hapus
  11. hamdalah selama ini belum pernah ada komplain teman atau tetangga tiap saya bawakan oleh-oleh, apapun jenis, bentuk dan rasanya. semua nrimo. tahun kemarin malah saya bawa telur asin banyak banget (karena orang tua saya pembuat telur asin) juga nggak ada masalah di bandara...tapi kalau dibilang suka, tetangga dan teman paling suka sama peyek belut khas Godean Jogja...makanya selalu menyempatkan bawakan itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, gak papa ya pas di bandara? ada peraturan baru kah? apa beda bandara beda aturan? bisa lah lain kali dicoba bawa telur asin buat stok sendiri.

      Hapus

Silakan meninggalkan jejak berupa komentar sebagai tanda bahwa teman-teman sudah membaca tulisan ini.. Tapi, tolong jangan menggunakan identitas Anonim (Anonymous), ya.. Dan juga, tolong jangan nge-SPAM!!!